Anak-anak yang Kehilangan Orang Tua Karena Coivd Pantas Dibantu, kata Advokat

Anak-anak yang Kehilangan Orang Tua Karena Coivd Pantas Dibantu, kata Advokat – Ratusan ribu anak telah kehilangan orang tua atau pengasuh utama karena COVID-19 dan membutuhkan layanan dukungan, kata pakar kesehatan mental, dengan komunitas kulit berwarna sangat hancur.

Anak-anak yang Kehilangan Orang Tua Karena Coivd Pantas Dibantu, kata Advokat

 Baca Juga : HSE Membuka Pendaftaran Vaksin Untuk Semua Anak Berusia 5 Hingga 11 Tahun

chlg – “Beberapa keluarga kehilangan beberapa orang dalam rentang waktu beberapa bulan, dan hanya mengalami kehilangan satu demi satu—akumulasi lebih banyak kesedihan semacam itu—kami melihat tingkat kesusahan yang lebih tinggi pada beberapa anak yang kami lihat,” kata Cecilia Segura -Paz, seorang konselor-supervisor profesional berlisensi di Children’s Bereavement Center of South Texas.

Karena pandemi, beberapa anak tidak bisa menghadiri pemakaman atau pemakaman. Yang lain tidak mendapat kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka. Untuk beberapa pemuda di komunitas yang kurang terlayani di Texas Selatan, Segura-Paz mengatakan, kesulitan ekonomi yang ada, ketidakamanan makanan dan perumahan, dan gangguan terhadap pendidikan telah memperdalam dan memperumit kesedihan mereka.

Melalui kemitraan lokal dan program berbasis sekolah, Segura-Paz mengatakan, pusatnya mampu memberikan lebih banyak layanan konseling dan kelompok dukungan sebaya untuk anak-anak, tetapi beban kasus konselor yang tinggi, kekurangan penyedia dan konflik dengan waktu kelas selama sesi di sekolah mungkin telah menghambat anak-anak dari mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan.

Dari Januari 2020 hingga November 2021, lebih dari 167.000 anak di bawah 18 tahun kehilangan orang tua atau pengasuh di rumah karena COVID-19, menurut laporan bulan Desember berjudul “Nyeri Tersembunyi” oleh para peneliti di University of Pennsylvania, Nemours Children’s Health dan COVID-19. kolaboratif. Laporan tersebut menemukan bahwa anak-anak Kulit Hitam dan Hispanik kehilangan pengasuh lebih dari dua kali lipat tingkat anak-anak Kulit Putih, sementara anak-anak Indian Amerika, Penduduk Asli Alaska, Penduduk Asli Hawaii dan Kepulauan Pasifik kehilangan pengasuh hampir empat kali lipat tingkat anak-anak Kulit Putih.

Psikolog mengatakan kehilangan ini telah menyebabkan peningkatan kecemasan, depresi, trauma, dan gangguan terkait stres pada beberapa anak. Profesional kesehatan mental, seperti orang lain dalam perawatan kesehatan, telah mengalami kelelahan di tengah beban kasus yang jauh lebih tinggi. Musim gugur yang lalu, American Academy of Pediatrics, American Academy of Child and Adolescent Psychiatry and Children’s Hospital Association mendeklarasikan keadaan darurat nasional dalam kesehatan mental anak-anak.

Administrasi Biden telah mengarahkan beberapa bantuan bantuan pandemi ke program kesehatan mental siswa dan beberapa negara bagian mengesahkan undang-undang terkait, tetapi tidak ada upaya yang hanya berfokus pada anak-anak yang kehilangan pengasuh. Dengan sesi legislatif 2022 negara bagian yang sedang berlangsung, para pendukung kesehatan mental berharap krisis kesehatan mental kaum muda akan mendorong anggota parlemen untuk meloloskan undang-undang yang meningkatkan akses dan ketersediaan layanan, memperluas kesadaran kesehatan mental dan mengurangi tenaga kerja kesehatan mental yang tegang, terutama di daerah pedesaan.

“Saat kita bergerak maju melalui pandemi ini, saya tidak ingin orang merasa seolah-olah, jika pandemi membaik, maka masalah kesehatan mental remaja akan hilang,” kata Dr. Christine Crawford, direktur medis asosiasi National Alliance on Mental Illness, sebuah organisasi advokasi kesehatan mental nasional. “Kenyataannya bukan itu masalahnya, karena krisis ini sudah ada sebelum COVID. Dan itu bahkan lebih mengerikan di daerah pedesaan ini karena hampir tidak ada dukungan kesehatan mental yang tersedia.”

Untuk beberapa anak di Texas yang kehilangan pengasuh, sulit untuk menemukan dukungan sosial sementara juga menyesuaikan kembali ke sekolah, berhubungan kembali dengan teman sebaya dan berjuang untuk mempertahankan nilai bagus, kata Segura-Paz. Siswa di pusatnya secara konsisten khawatir tentang masalah seperti kesehatan mental anggota keluarga mereka atau bagaimana tagihan akan dibayar.

Katrina Van Houten, seorang guru matematika sekolah menengah di Distrik Sekolah Independen Del Valle di Travis County, Texas, ingat mengubah instruksi kelas pada Desember 2020 karena enam orang tua meninggal karena COVID-19. Alih-alih hanya mengajar matematika, dia memutuskan untuk fokus pada pembelajaran sosial dan emosional.

“Saya tidak berpikir saya pernah mengajar matematika begitu sedikit. Saya banyak mengajarkan bagaimana bertahan hidup di dunia nyata,” kata Van Houten.

Beberapa muridnya melakukan lebih baik tetapi masih berurusan dengan efek samping kehilangan orang tua, seperti bekerja untuk mengkompensasi pendapatan yang hilang, katanya.

“Ketika saya berbicara dengan mereka, mereka seperti, ‘Saya hanya pergi ke sekolah pada siang hari, tetapi saya harus bekerja pada jam 5 dan pulang pada tengah malam,’ dan kemudian mereka mencoba mengerjakan pekerjaan rumah mereka,” katanya dalam sebuah wawancara. “Saya kehilangan orang tua ketika saya masih muda, jadi saya mengerti masalah yang menyertainya. Itu hanya membuat saya memberi mereka lebih banyak rahmat.”

Negara sedang bekerja untuk mengatasi beberapa masalah. Tahun lalu, 14 negara bagian meloloskan 36 RUU untuk meningkatkan layanan kesehatan mental anak-anak dan memperluas peluang pelatihan kesehatan mental bagi petugas sumber daya sekolah dan guru, menurut database yang disusun oleh Konferensi Nasional Badan Legislatif Negara Bagian, yang melacak kebijakan negara bagian.

Pada tahun 2020 dan 2021, setidaknya delapan negara bagian—Arizona, Colorado, Connecticut, Illinois, Maine, Nevada, Utah, dan Virginia—menerapkan undang-undang yang mengizinkan ketidakhadiran sekolah karena alasan kesehatan mental atau memperluas undang-undang yang ada yang mengizinkannya, menurut penelitian Stateline .

Di negara bagian Washington, Gubernur Demokrat Jay Inslee menandatangani undang -undang yang akan menetapkan program konseling sekolah yang komprehensif, mewajibkan distrik sekolah untuk mempromosikan sumber daya kesehatan perilaku di media sosial, dan memungkinkan penggantian untuk layanan tertentu yang terkait dengan penilaian dan diagnosis kesehatan mental.

Di Utah, Gubernur Republik Spencer Cox menandatangani undang-undang yang menambahkan kesehatan mental atau perilaku sebagai alasan yang sah untuk tidak masuk sekolah. Virginia memberlakukan undang-undang pada tahun 2020 yang mewajibkan lembaga negara untuk melakukan studi kelayakan bersama tentang pengembangan program konsultasi kesehatan mental anak usia dini. Program ini akan tersedia untuk semua program perawatan dan pendidikan dini yang melayani anak-anak hingga usia 5 tahun.

Lebih banyak undang-undang kemungkinan akan dipertimbangkan tahun ini. Di California, Senator negara bagian Demokrat Nancy Skinner berencana untuk memperkenalkan tindakan yang akan membuat rekening tabungan hingga $5.000 untuk anak-anak yang orang tuanya meninggal karena COVID-19. Anggota parlemen di Massachusetts mengusulkan undang-undang yang memungkinkan siswa untuk mengambil cuti karena alasan kesehatan mental.

Kebijakan yang diusulkan oleh pejabat pemerintah federal dan negara bagian harus holistik dan berkelanjutan dan harus mencakup dukungan berkabung, yang berperan dalam membantu keluarga dan anak-anak sembuh, kata Dr. David J. Schonfeld, pendiri dan direktur Pusat Nasional untuk Krisis dan Berkabung Sekolah. di Rumah Sakit Anak Los Angeles.

“Kesedihan selalu menjadi masalah, dan kami tidak memiliki mekanisme yang sangat baik untuk memberikan dukungan duka karena kami tidak membayarnya di negara kami, karena berkabung tidak dianggap sebagai penyakit,” kata Schonfeld, seorang ahli perkembangan. dokter anak perilaku. “Akibatnya, asuransi kesehatan tidak menanggung biaya konseling. Kami tidak menyebutnya sebagai terapi atau konseling, dan sebagian besar dukungan berkabung adalah oleh organisasi berbasis agama dan orang awam yang diberikan secara gratis.”

Lima negara bagian besar—California, Florida, Georgia, New York, dan Texas—menyumbang 50% dari total kehilangan pengasuh akibat COVID-19, menurut laporan “Nyeri Tersembunyi”. Arizona, Mississippi, New Mexico dan Texas memiliki tingkat kehilangan pengasuh tertinggi.

COVID-19 telah mengambil korban yang tidak proporsional pada orang dewasa kulit berwarna karena mereka lebih cenderung memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya, akses terbatas ke perawatan kesehatan dan paparan faktor lingkungan yang membuat mereka lebih rentan terhadap virus.

Dan Treglia, penulis utama laporan “Nyeri Tersembunyi” dan profesor praktik di Fakultas Seni dan Sains Universitas Pennsylvania, mengatakan beberapa anak kulit berwarna yang kehilangan pengasuh telah menghadapi kesulitan ekonomi dan sosial sebelum COVID-19, yang menjamin lebih banyak sumber daya untuk membantu mereka mengatasi dan beradaptasi.

Anak-anak di komunitas yang paling terpukul, terutama di daerah pedesaan, memiliki lebih sedikit penyedia layanan kesehatan yang tersedia dan kesulitan mengakses janji temu telehealth, yang dapat memengaruhi apakah, bagaimana, dan kapan kaum muda dapat mengakses layanan, Treglia menambahkan.

“Sangat sedikit anak yang membutuhkan layanan kesehatan mental pada tingkat klinis, tetapi hampir semua anak akan membutuhkan cinta dan kasih sayang orang dewasa yang ada dalam kehidupan dan komunitas mereka,” kata Treglia. “Seringkali, hal itu dapat mengharuskan organisasi berbasis agama lokal atau nirlaba mereka untuk melangkah dan memainkan peran … tetapi di banyak daerah pedesaan, [kelompok dukungan sebaya dan program pendampingan] tidak akan segera terjadi. Mereka akan jauh lebih langka dan lebih sulit didapat.”

American Academy of Pediatrics, American Academy of Child and Adolescent Psychiatry and Children’s Hospital Association memberikan rekomendasi kepada pembuat kebijakan dalam deklarasi mereka musim gugur yang lalu, termasuk meningkatkan pendanaan untuk pemeriksaan kesehatan mental, akses ke teknologi dan perawatan kesehatan mental berbasis sekolah dan program berbasis komunitas .

Treglia dan rekan penulis laporannya menyarankan agar pembuat kebijakan, pendidik, dan pemimpin di sektor nirlaba dan swasta mempertimbangkan untuk membuat dana anak-anak yang berduka karena COVID-19, melakukan penyaringan untuk kesedihan yang rumit, memperkuat layanan sosial, dan meningkatkan keterjangkauan layanan kesehatan mental, antara tindakan lainnya.