Bagaimana Membantu Anak Anda Menyesuaikan Diri Untuk Kembali ke Sekolah Musim Gugur Ini

Bagaimana Membantu Anak Anda Menyesuaikan Diri Untuk Kembali ke Sekolah Musim Gugur Ini – Setelah tantangan tahun lalu, anak-anak akhirnya bisa menjadi normal berkegiatan seperti dulu lagi. Tahun ajaran yang akan datang ini berarti berkumpul kembali dengan teman-teman, memiliki semacam jadwal rutin lagi dan akhirnya memiliki kesempatan untuk memamerkan pakaian baru, ransel, dan perlengkapan sekolah pintar itu. Baik untuk mereka dan baik untuk orang tua, bukan? Meskipun masih ada kekhawatiran tentang menjaga anak-anak tetap aman dari varian COVID-19 terbaru.

Bagaimana Membantu Anak Anda Menyesuaikan Diri Untuk Kembali ke Sekolah Musim Gugur Ini

 Baca Juga : Rekor Tertinggi Anak-anak yang Dirawat di Rumah Sakit Dengan COVID-19 di AS Membuat Warga Kanada Khawatir

chlg – Sayangnya, beberapa anak mungkin sedikit khawatir untuk kembali. Bagi mereka, rumah berarti tempat berlindung yang aman dari berbagai stresor yang mereka hadapi di sekolah . Di sisi lain, anak-anak yang bersemangat kembali ke kelas kini harus menyesuaikan diri dengan pembelajaran dengan protokol COVID-19 yang berlaku. Either way, transisi kembali ke sekolah mungkin sedikit stres bagi anak Anda.

Jadi, apa yang dapat Anda lakukan jika Anda melihat anak Anda mengalami masa sulit dengan perubahan ini? Psikolog anak Vanessa Jensen, PsyD, ABPP menawarkan beberapa saran bijak untuk membantu mempermudah prosesnya.

Mengapa perubahan yang baik juga bisa membuat stres

“Secara umum, kembali ke sekolah hanyalah perubahan besar. Ini adalah pengaturan yang benar-benar baru terutama untuk anak-anak yang bersekolah dari sekolah dasar ke sekolah menengah pertama atau sekolah menengah pertama ke sekolah menengah atas.,” kata Dr. Jensen. “Ini adalah dunia yang sama sekali baru, dan tiba-tiba, mereka diharapkan tahu apa yang mereka lakukan. Ini adalah perubahan besar dari berada di ruang kecil mereka di rumah menjadi sekarang berada di dunia kembali ke sekolah ini.”

Bagaimana mengenali ketika anak Anda mengalami masa-masa sulit

Dia menambahkan bahwa jika Anda tidak yakin apakah anak Anda mengalami masa sulit dengan transisi kembali ke sekolah, pikirkan tentang bagaimana mereka biasanya bertindak ketika mereka stres dan cari perilaku tersebut. Misalnya, jika anak Anda mengalami sakit kepala atau sakit perut saat cemas, Anda akan tahu bahwa sekolah membuat mereka stres jika mereka mulai lebih sering mengalaminya.

“Kita cenderung melakukan perilaku tertentu saat kita stres. Saran saya adalah agar orang tua memikirkan apa yang dilakukan anak mereka ketika mereka stres dalam situasi baru, ”katanya. “Pikirkan tentang perilaku yang biasanya mereka kembalikan apakah itu bersembunyi di latar belakang kelompok kecil atau bertingkah dan mencoba menjadi anak yang lucu. Begitu Anda mengenali apa yang cenderung mereka lakukan di bawah tekanan, mungkin itulah yang akan Anda lihat saat mereka memasuki situasi baru.”

Membantu remaja membuat penyesuaian

Kami mengingat masa remaja kami. Beberapa dari kami liar dan berisik. Beberapa dari kami pemalu dan pendiam. Tetapi terlepas dari kepribadian kita, kebanyakan dari kita mungkin menyembunyikan rasa suka, kegilaan, dan masa-masa sulit kita. Dr. Jensen menyarankan kita untuk mengingat hal itu ketika menyangkut remaja. Meskipun wajar untuk ingin mengetahui setiap hal yang terjadi dalam kehidupan anak remaja Anda, mencongkel atau menjadi sombong hanya akan memperburuk keadaan.

“Jika anak Anda sudah bisa menangani hal-hal secara umum, beri mereka ruang. Tetapi jika Anda khawatir, Anda selalu dapat mengatakan hal-hal seperti, ‘Sepertinya Anda sedikit stres. Anda tahu, saya ada di sekitar,’ atau ‘Apakah Anda sudah berbicara dengan teman-teman Anda?’ Dan jika mereka telah berbicara dengan teman-teman mereka, Anda selalu dapat menindaklanjuti dengan ‘Baiklah jika Anda ingin berbicara dengan saya, saya di sini.’”

Dia menyebutnya “teori rintik hujan.” Pada dasarnya, ini memberikan sedikit petunjuk bahwa anak Anda dapat menjangkau Anda jika keadaan menjadi tak tertahankan.

Dr Jensen menjelaskan.

“Anda cukup meletakkan tetesan hujan kecil di luar sana dengan mengatakan ‘Anda tahu, saya ada di sekitar,’ atau ‘Saya akan berada di ruang kerja saya jika Anda ingin berbicara.’ Anda memberikan petunjuk kecil itu di luar sana dan anak-anak akan menjangkau ketika mereka merasa nyaman, ”katanya.

Yakinkan mereka dengan lembut dan bertahap. “Jika Anda membanjiri anak Anda dengan pertanyaan, (dan saya membandingkan ini dengan melemparkan seember air ke mereka), mereka akan berpikir, ‘Wah, saya tidak akan pergi ke sana.’ Jadi, beri mereka ruang. Mereka tahu Anda ada di sana. Tetaplah meyakinkan mereka bahwa jika keadaan menjadi buruk, Anda akan selalu ada untuk mereka.”

Sekarang, kita semua tahu bahwa beberapa anak berpikir orang tua mereka tidak akan pernah bisa memahami perjuangan remaja mereka. (Apakah mereka pikir orang tua tiba di Bumi dalam bentuk kedewasaan terakhir mereka?) Dalam kasus seperti ini, bibi atau paman yang “keren” dapat membantu. Dr. Jensen mengatakan bahwa Anda dapat memercikkan air hujan ke arah orang dewasa lain yang Anda dan anak remaja Anda percayai sehingga mereka terdorong untuk menjangkau seseorang jika mereka mengalami masa sulit.

“Beri mereka ruang dan biarkan air hujan mengalir. Biarkan anak remaja Anda tahu bahwa Anda siap untuk diajak bicara, tetapi jika mereka tidak nyaman dengan Anda karena alasan apa pun, pastikan mereka memiliki seseorang untuk diajak bicara. Anda bisa mengatakan, ‘Bibi Susan adalah orang yang baik untuk diajak bicara,’ atau ‘Paman John bertanya tentang Anda sepanjang waktu.’ Ini dapat menciptakan jejak kecil bagi orang lain ketika anak Anda agak pendiam dengan Anda. ”

Bagaimana membantu anak kecil menyesuaikan diri dengan perubahan

Sulit bagi anak kecil untuk mengekspresikan emosi yang besar — ​​dan sulit bagi orang tua untuk mengatasi amukan , terutama jika melibatkan memukul, menendang, meratap, dan memukul. Dr. Jensen mengatakan dengan anak-anak yang lebih kecil, ada baiknya untuk menetapkan beberapa dasar inti tentang perilaku.

Beberapa hal baik-baik saja dan beberapa hal tidak baik dalam hal perilaku. Biarkan anak Anda tahu bahwa tidak apa-apa untuk marah. Tidak apa-apa untuk merasa takut. Tapi tidak apa-apa untuk memukul atau menendang.

“Kerusakan fisik tidak baik, kapan saja,” kata Dr. Jensen. Dia menyarankan mendorong anak Anda untuk berbicara tentang perasaan mereka ketika mereka marah. Tanyakan kepada mereka apa yang membuat mereka marah atau jelaskan bagaimana mereka dapat memberi tahu Anda atau orang dewasa mana pun di rumah saat mereka marah.

“Anda ingin memperjelas bahwa mereka harus selalu menjaga tangan mereka sendiri. Itu adalah aturan yang mereka miliki ketika mereka masih di sekolah dan itu masih aturan. Pastikan anak Anda jelas tentang apa yang baik dan apa yang tidak baik dalam hal perilaku.”

Bagaimana menghadapi pemberontakan terhadap aturan keselamatan COVID-19

Anda telah melakukan semua yang Anda bisa untuk menjaga mereka di bawah atap Anda aman selama lebih dari setahun. Anak Anda sebagian besar ikut serta. Tapi satu hal yang tak terhindarkan. Mereka akan memiliki teman yang masih hidup di tahun 2019 — tanpa masker, tanpa jarak sosial, dan tanpa memperhatikan COVID-19 sama sekali. Apa yang Anda lakukan jika anak Anda mulai menantang aturan ?

Dr. Jensen menyarankan untuk membantu mereka memahami bahwa tetap aman bukan hanya tentang mereka, tetapi juga tentang semua orang lain yang mereka sayangi.

“Bicarakan anak Anda tentang apa yang Anda yakini dan di mana keluarga secara keseluruhan berdiri. Jangan hanya berbicara tentang risiko kepada mereka. Bicarakan tentang risiko penyebaran COVID-19 kepada orang-orang di sekitar Anda.”

“Anda bisa mengatakan sesuatu seperti ‘Anda tahu bahwa penting bagi keluarga kami untuk tetap aman karena segala macam alasan, tetapi yang lebih penting, Anda harus memikirkan nenek, ayah dan saudara perempuan Anda.’ Untuk remaja dan remaja, itu membantu mereka menyadari bahwa saat ini bukan waktunya untuk hanya fokus pada diri mereka sendiri . Ini sulit karena kelompok usia ini dapat berfokus pada diri sendiri. Mereka juga dapat dengan mudah dipengaruhi oleh teman sebayanya. Tapi sekali lagi, Anda ingin mendorong mereka untuk membuat pilihan terbaik untuk diri mereka sendiri dan keluarga Anda, terutama saat Anda tidak ada,” katanya.

Dan jika keadaan menjadi sulit, dapatkan bantuan

Membesarkan anak selama pandemi bukanlah hal yang mudah bagi siapa pun. Ketika orang tua mencoba melewati masa-masa sulit atau memecahkan masalah sendiri, prosesnya bisa lebih menantang — dan menguras tenaga. Alih-alih melakukannya sendiri, Dr. Jensen menyarankan untuk menjangkau orang-orang di orbit anak Anda. Ini termasuk guru, pelatih, dokter anak mereka dan bahkan konselor sekolah. Dia juga merekomendasikan untuk merawat diri sendiri terlebih dahulu dan terutama.

“Anda tidak akan berguna bagi anak-anak Anda jika Anda tidak menjaga diri sendiri, dan Anda adalah panutan terbesar yang dimiliki anak-anak Anda. Kita semua berpikir bahwa anak-anak melihat rekan-rekan mereka sebagai panutan, tetapi mereka bergantung pada orang tua mereka untuk hal-hal besar. Jadi, panutan terbaik yang Anda bisa adalah orang yang menjaga diri mereka sendiri dan kemudian merawat anak-anak mereka, ”katanya.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang bagaimana keadaan anak Anda, Dr. Jensen menyarankan untuk berbicara dengan guru, pelatih, pemimpin pramuka, dan orang penting lainnya dalam hidup mereka. Tanyakan apa yang mereka lihat. Kemudian, bicaralah dengan anak Anda.

“Jika hal-hal di luar kendali Anda, hubungi kantor dokter anak Anda untuk rujukan. Konselor bimbingan anak Anda juga dapat membuat rujukan jika Anda membutuhkan lebih banyak bantuan.”