Epidemiologi Pengobatan Obesitas Dan Diabetes Pada Anak

Epidemiologi Pengobatan Obesitas Dan Diabetes Pada Anak – Insiden kelebihan berat badan dan obesitas di antara anak-anak telah meningkat secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir, dengan sekitar sepertiga anak-anak di AS saat ini kelebihan berat badan atau obesitas.

Epidemiologi Pengobatan Obesitas Dan Diabetes Pada Anak

chlg – Kelebihan berat badan pada anak usia dini meningkatkan risiko obesitas di kemudian hari. Ada bukti kemanjuran pengobatan perilaku berbasis keluarga untuk mengontrol berat badan dan meningkatkan hasil kesehatan.

Risiko kesehatan terkait obesitas telah didokumentasikan, termasuk sindrom metabolik. Ada juga peningkatan insiden diabetes tipe 2 (T2D) di kalangan pemuda dalam beberapa tahun terakhir, dengan obesitas dan riwayat keluarga T2D umumnya hadir.

Pendapatan yang lebih rendah dan status etnis minoritas dikaitkan dengan obesitas dan T2D di masa muda. Sebagian besar remaja dengan T2D tidak mencapai kontrol glikemik yang optimal, dan berisiko tinggi mengalami komplikasi kesehatan di kemudian hari.

Obesitas dan T2D mewakili masalah kesehatan masyarakat yang signifikan dengan potensi biaya pribadi dan sosial yang besar. Penelitian yang membahas pencegahan obesitas dan T2D di kalangan remaja sangat dibutuhkan.

Tujuan artikel ini adalah untuk meninjau epidemiologi dan pengobatan obesitas dan diabetes tipe 2 (T2D) pada anak-anak dan remaja, serta mempertimbangkan faktor-faktor lain yang relevan seperti etiologi dan korelasi perilaku dan psikologis.

Dalam beberapa tahun terakhir, tingkat obesitas pediatrik telah meningkat secara dramatis, dan T2D di masa muda juga telah didiagnosis lebih sering dan pada usia yang lebih muda daripada yang biasanya terlihat sebelumnya secara historis.

Baca Juga : Tingkat Obesitas Anak di India Meningkat

Dengan generasi muda saat ini di Amerika Serikat yang secara signifikan lebih kelebihan berat badan daripada generasi sebelumnya, dan fakta bahwa T2D semakin terlihat pada usia yang lebih muda, kedua kondisi ini mewakili masalah kesehatan masyarakat yang signifikan.

Obesitas pada Anak dan Remaja

Definisi

Obesitas biasanya didefinisikan sebagai memiliki kelebihan berat badan yang disebabkan oleh ketidakseimbangan kalori kronis dengan lebih banyak kalori yang dikonsumsi daripada yang dikeluarkan setiap hari.

Indeks massa tubuh, atau BMI, adalah ukuran yang digunakan untuk mengklasifikasikan anak-anak sebagai kelebihan berat badan atau obesitas. Skor-z dihitung menggunakan berat dan tinggi badan anak dan skor tersebut kemudian dibandingkan dengan norma berbasis persentil usia dan gender untuk menentukan status berat badan.

Pusat Pengendalian Penyakit menggunakan 85%ile dan 95%ile sebagai batas untuk mengklasifikasikan anak sebagai kelebihan berat badan dan obesitas, masing-masing.

Epidemiologi

Perkiraan terbaru dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional menunjukkan bahwa sekitar sepertiga anak-anak di Amerika Serikat kelebihan berat badan atau obesitas, dengan sekitar 17% memenuhi kriteria untuk obesitas. Di seluruh dunia, sekitar 43 juta anak usia prasekolah diperkirakan kelebihan berat badan dan obesitas, dan 92 juta dianggap berisiko kelebihan berat badan.

Anak-anak dari Amerika Afrika dan budaya Hispanik berada pada peningkatan risiko untuk kelebihan berat badan atau obesitas. Sebuah studi longitudinal nasional baru-baru ini di AS menunjukkan bahwa 12,4% anak-anak di taman kanak-kanak mengalami obesitas dan 14,9% lainnya kelebihan berat badan kelebihan berat badan 5-year-olds empat kali lebih mungkin dibandingkan anak-anak dengan berat badan normal untuk menjadi gemuk di kemudian masa kanak-kanak pada usia 14, dan di antara anak-anak yang kemudian menjadi gemuk, setengahnya adalah kelebihan berat badan pada awal dan tiga perempat adalah di atas 75 th % ile untuk IMT.

Penyakit penyerta

Anak-anak yang mengalami obesitas berada pada risiko yang meningkat secara signifikan untuk hasil kesehatan yang merugikan termasuk masalah medis dan psikologis.

Komorbiditas medis yang paling umum yang terkait dengan obesitas termasuk faktor risiko metabolik untuk T2D termasuk tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, gangguan toleransi glukosa, dan sindrom metabolik. Masalah ortopedi, sleep apnea, asma, masalah gigi, dan penyakit hati berlemak juga merupakan komorbiditas umum pada anak-anak dan remaja yang obesitas.

Faktor perilaku memiliki efek signifikan pada risiko metabolik. Penelitian telah menunjukkan bahwa remaja yang tidak memenuhi pedoman untuk perilaku diet, aktivitas fisik dan perilaku menetap memiliki resistensi insulin yang lebih besar daripada mereka yang memenuhi pedoman.

Korelasi psikososial dari obesitas termasuk gangguan internalisasi dan eksternalisasi, ADHD, masalah yang berkaitan dengan citra tubuh, penurunan kualitas hidup, harga diri rendah, isolasi sosial dan diskriminasi.

Suasana hati yang tertekan telah dikaitkan dengan risiko obesitas yang lebih besar dan BMI yang lebih tinggi. Efek medis dan psikososial jangka pendek dan panjang dari obesitas anak memiliki konsekuensi yang merugikan termasuk peningkatan morbiditas dan kematian dini di masa dewasa.

Sebuah studi prospektif remaja obesitas mengungkapkan bahwa sebagai orang dewasa muda, wanita khususnya memiliki peningkatan risiko kesulitan sosial dan ekonomi.

Etiologi

Obesitas telah dikaitkan dengan berbagai faktor termasuk genetika, lingkungan, metabolisme, perilaku, riwayat pribadi obesitas, budaya, dan SES. Asal-usul obesitas dapat ditelusuri ke awal pemulihan adipositas, yang mengacu pada waktu di mana BMI anak-anak mulai meningkat setelah mencapai tingkat lemak tubuh terendah (biasanya sekitar usia lima atau enam tahun). Anak-anak yang mengalami rebound adipositas mulai usia tiga tahun cenderung mengalami peningkatan rata-rata BMI dari usia tiga hingga remaja yang sering meluas hingga dewasa.

Aspek lain dari lingkungan keluarga juga sangat berpengaruh. Anak-anak dari rumah orang tua tunggal dan mereka dengan stres keluarga yang tinggi ditemukan lebih kelebihan berat badan daripada mereka yang berasal dari rumah dengan dua orang tua dan rumah dengan stres keluarga yang lebih sedikit.

Pengetahuan orang tua tentang nutrisi dan aktivitas fisik juga menjadi prediktor yang sangat kuat untuk status berat badan anak. Dalam satu penelitian terhadap 812 anak usia sekolah, perilaku pengasuhan dan BMI orang tua merupakan prediktor yang lebih kuat dari BMI anak daripada pengaruh sekolah dan masyarakat.

Karakteristik masyarakat juga terbukti berkontribusi terhadap tingginya angka obesitas. Dibandingkan dengan nenek moyang kita, lingkungan saat ini memberikan banyak kesempatan untuk mengkonsumsi makanan dengan kepadatan tinggi dan lemak tinggi.

Fitur dari lingkungan binaan, termasuk akses ke taman, supermarket, dan jam buka toko, telah ditemukan efek pengobatan moderat intervensi obesitas. Kedekatan rumah seseorang dengan restoran cepat saji telah dikaitkan dengan peningkatan tingkat obesitas.

Konsumsi makanan sehat dan pengeluaran energi dalam bentuk aktivitas fisik sangat penting untuk menjaga berat badan yang sehat. Hasil dari Survei Perilaku Risiko Remaja 2011 yang dilakukan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa di antara siswa sekolah menengah di seluruh negeri, 22,5% melaporkan makan buah atau minum 100% jus buah tiga kali atau lebih sehari atau lebih, dan hanya 15,3% melaporkan makan sayuran tiga atau lebih banyak kali per hari dalam seminggu terakhir.

Selama hari sekolah rata-rata, hampir sepertiga (31,1%) dilaporkan bermain video atau permainan komputer selama 3 jam atau lebih dan sekitar 50% melaporkan tidak terlibat dalam 60 menit aktivitas fisik 5 hari seminggu dalam seminggu terakhir.

Satu studi melaporkan bahwa 40% anak-anak antara usia 1 dan 5 tahun memiliki televisi di kamar mereka dan odds rasio kelebihan berat badan adalah 1,06 untuk setiap jam tambahan per hari dari televisi atau video yang dilihat.

Studi lain memperkirakan bahwa anak-anak dari orang tua yang obesitas menonton televisi sekitar 30 menit lebih banyak per hari.

Faktor Budaya

Peningkatan risiko obesitas di antara anak-anak etnis minoritas dapat dijelaskan sebagian oleh faktor perilaku. Penelitian dengan anak-anak Meksiko-Amerika, misalnya, telah menunjukkan bahwa mereka memiliki lemak tubuh yang lebih besar, kebugaran fisik yang lebih rendah, dan gaya hidup yang lebih banyak duduk selain itu pola makan mereka lebih cenderung tidak sehat, termasuk persentase kalori yang lebih besar dari lemak dan lemak jenuh, dan lebih sedikit konsumsi buah dan sayuran.

Studi lain dengan anak-anak Meksiko-Amerika menunjukkan faktor risiko awal untuk sindrom metabolik, termasuk tingkat indeks massa tubuh yang tinggi, insulin, glukosa, trigliserida, dan tekanan darah sistolik, serta kolesterol HDL yang lebih rendah.

Penelitian dengan anak-anak Afrika-Amerika telah menunjukkan risiko yang lebih besar untuk T2D, dengan sensitivitas insulin yang lebih rendah dan sekresi insulin yang lebih tinggi daripada anak-anak kulit putih, setelah mengontrol indeks massa tubuh dan/atau akumulasi lemak visceral.

Penelitian terbaru tentang disparitas dalam aktivitas fisik telah difokuskan pada “lingkungan binaan,” termasuk karakteristik lingkungan seperti jumlah ruang hijau, tingkat urbanisasi, penggunaan lahan perumahan/komersial, dan sistem transportasi.

Pemuda etnis minoritas memiliki lebih sedikit akses ke fasilitas yang aman di lingkungan mereka untuk aktif secara fisik. Lingkungan SES rendah sering kekurangan trotoar dan tidak aman, faktor yang terkait dengan tingkat obesitas yang lebih tinggi.

Ada juga banyak hambatan untuk diet sehat untuk SES rendah dan pemuda etnis minoritas. Sebagai contoh, penelitian telah mendokumentasikan bahwa kaum muda yang tinggal di lingkungan SES rendah memiliki akses yang lebih sedikit ke supermarket yang menyediakan buah-buahan dan sayuran segar, roti berserat tinggi, dan susu rendah lemak.

Toko serba ada atau bodegas di lingkungan ini lebih sering dimanfaatkan oleh keluarga, menyediakan makanan yang memiliki konsentrasi natrium, lemak, dan pengolahan yang lebih tinggi. Dengan lebih sedikit supermarket, tidak mengherankan ada lebih banyak restoran cepat saji yang terkonsentrasi di lingkungan berpenghasilan rendah yang memiliki lebih banyak anak etnis minoritas.

Pengobatan

Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF) merekomendasikan pada tahun 2010 bahwa anak-anak diskrining untuk obesitas pada usia enam tahun dan jika mereka memenuhi kriteria mereka harus ditawarkan diet sedang hingga intens (25 jam atau lebih), aktivitas fisik, dan perilaku masa kanak-kanak perawatan obesitas.

Namun, mengingat fakta bahwa obesitas pada anak-anak pada usia lima tahun memprediksi obesitas di kemudian hari, skrining dan pengobatan untuk obesitas harus dilakukan lebih awal pada masa kanak-kanak.

Ada sejumlah pendekatan untuk pengobatan anak-anak yang kelebihan berat badan, termasuk intervensi gaya hidup perilaku berbasis keluarga, intervensi berbasis internet, intervensi perumahan, intervensi medis, dan intervensi berbasis sekolah.

Intervensi Berbasis Keluarga

Intervensi perilaku berbasis keluarga telah terbukti manjur untuk anak-anak yang kelebihan berat badan, dengan penurunan berat badan yang signifikan dipertahankan bahkan sepuluh tahun setelah perawatan.

Intervensi berbasis keluarga untuk manajemen berat badan meliputi pendidikan nutrisi dan aktivitas fisik, pemantauan mandiri asupan makanan dan aktivitas fisik, penetapan tujuan, teknik kontrol stimulus, dan pelatihan orang tua dalam modifikasi perilaku untuk pengurangan asupan kalori anak, peningkatan aktivitas fisik, dan pengurangan perilaku menetap.

Sesi sering dihadiri oleh banyak anggota keluarga dan unit perubahannya adalah keluarga, bukan hanya anak. Laporan terbaru membandingkan intervensi obesitas berbasis keluarga alternatif untuk anak-anak telah menemukan perbaikan yang signifikan untuk anak-anak yang dirawat.

Misalnya, Steele dan rekan baru-baru ini membandingkan efek dari program rawat jalan perilaku berbasis keluarga multi-komponen dengan intervensi keluarga singkat pada anak-anak dan remaja yang kelebihan berat badan.

Penurunan yang signifikan dalam BMI dan peningkatan kualitas hidup terjadi untuk kedua kelompok perlakuan pada pasca perawatan dan dipertahankan pada satu tahun tindak lanjut untuk anak-anak, tetapi tidak untuk remaja dalam penelitian ini.

Demikian pula, baik pendekatan yang ditentukan dan diarahkan sendiri untuk perawatan obesitas berbasis keluarga telah menghasilkan penurunan berat badan yang signifikan hingga dua tahun setelah perawatan.

Baca Juga : 5 Masalah Kesehatan Anak yang Harus Jadi Prioritas Utama Orangtua

Pengobatan obesitas yang efektif sangat diperlukan untuk pemuda etnis minoritas, yang berisiko tinggi tidak hanya untuk obesitas tetapi juga untuk T2D. Anak-anak etnis minoritas dan orang tua mereka juga lebih mungkin untuk keluar dari program pengobatan untuk obesitas.

Sebuah uji coba terkontrol secara acak baru-baru ini dilakukan dengan pemuda beragam etnis di lingkungan perkotaan di mana program gaya hidup keluarga disampaikan selama satu tahun dan tindak lanjut dilanjutkan selama satu tahun lagi.

Pada akhir pengobatan, anak-anak yang menerima intervensi keluarga intensif mengalami penurunan zBMI serta peningkatan lipid dan penurunan resistensi insulin.

Meskipun ada pengurangan yang signifikan, hasil menunjukkan bahwa manfaat dari intervensi gaya hidup intensif berbasis keluarga dipertahankan dari waktu ke waktu.