Panduan Keluarga untuk Layanan Kesehatan Mental Anak

Panduan Keluarga untuk Layanan Kesehatan Mental Anak – Kami adalah keluarga dari anak-anak dengan kebutuhan perawatan kesehatan khusus, termasuk kebutuhan kesehatan mental.

Panduan Keluarga untuk Layanan Kesehatan Mental Anak

chlg – Kami di sini bukan untuk memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan dengan anak Anda, karena Anda adalah ahlinya untuk anak Anda.

Kami di sini untuk mendukung Anda dalam membuat keputusan penting yang diperlukan untuk memastikan bahwa anak Anda dengan tantangan kesehatan mental menerima layanan dan dukungan yang dibutuhkan untuk kehidupan terbaik.

Misi kami adalah untuk memberdayakan dan mendukung keluarga dan menginformasikan dan melibatkan para profesional yang tertarik pada perkembangan dan pendidikan yang sehat untuk anak-anak dan remaja.

Baca Juga : Promosi dan Pendidikan Kesehatan untuk Perempuan dan Anak

Fokus kami adalah pada seluruh anak dan keluarga, termasuk pendidikan, kesehatan dan kesehatan mental, layanan kemanusiaan, perawatan anak dan perkembangan anak usia dini, dan kesejahteraan/pencegahan anak.

Komitmen Utama kami adalah untuk anak-anak dan keluarga dengan kebutuhan terbesar karena kecacatan atau kebutuhan kesehatan/kesehatan mental khusus; kemiskinan; diskriminasi berdasarkan ras, jenis kelamin, bahasa, status imigran atau tunawisma; keterlibatan dalam sistem pengasuhan anak, kesejahteraan anak, atau peradilan anak; lokasi geografis; atau keadaan khusus lainnya.

Visi Jaringan Advokasi Orang Tua Seluruh Negara Bagian adalah bahwa semua keluarga akan memiliki sumber daya dan dukungan yang mereka butuhkan untuk memastikan bahwa anak-anak mereka menjadi anggota yang berpartisipasi dan berkontribusi penuh dalam komunitas dan masyarakat kita.

APA YANG PERLU DIKETAHUI ORANG TUA DAN PROFESIONAL TENTANG KESEHATAN MENTAL

Akses ke perawatan: Kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik. Undang-Undang Perawatan Terjangkau memperkuat akses ke layanan kesehatan mental. Salah satu dari sepuluh Manfaat Kesehatan Esensial adalah cakupan untuk “layanan kesehatan mental dan gangguan penggunaan zat, termasuk perawatan kesehatan perilaku.”

Peningkatan akses ke perawatan kesehatan perilaku juga dapat mempermudah mendapatkan cakupan untuk autisme. Meskipun New Jersey memiliki mandat “autisme dan cacat perkembangan lainnya”, itu hanya berlaku untuk 25% dari rencana yang tunduk pada peraturan negara bagian. Paritas kesehatan mental federal berarti bahwa perawatan kesehatan mental harus sama dengan perawatan kesehatan fisik. (Perhatikan bahwa New Jersey sudah memiliki paritas kesehatan mental yang bahkan lebih kuat daripada hukum federal.)

Menghindari Stigma: Dalam menangani kesehatan mental, keluarga harus berusaha menghindari stigma yang terkait dengan penyakit mental. National Alliance on Mental Illness (NAMI) www.nami.org menyamakannya dengan penyakit berbasis biologis lainnya kecuali organ yang terkena hanya otak, dan gejalanya bermanifestasi sebagai perilaku. Sama seperti tidak ada yang akan menyalahkan seseorang dengan diabetes yang membutuhkan insulin, hal yang sama juga berlaku bagi mereka yang membutuhkan perawatan untuk penyakit mental. Meskipun tayangan kekerasan di sekolah baru-baru ini telah membuka dialog tentang penyakit mental, penelitian menunjukkan bahwa orang dengan masalah kesehatan mental lebih cenderung menjadi korban, daripada pelaku, kekerasan.

NAMI memiliki program yang membantu orang tua dan sekolah bekerja sama (lihat bagian tentang Sekolah dan Kesehatan Mental.)

KAPAN MENDAPATKAN BANTUAN

Kadang-kadang keluarga bisa bingung atau bahkan merasa malu untuk mendapatkan bantuan. Mungkin sulit bagi orang tua untuk mengetahui apa yang dipikirkan anak mereka (mis., sedih, marah, kehilangan minat, dll.) Terkadang keluarga hanya memiliki indikasi bahwa ada sesuatu yang salah dengan tingkah laku anak. Petunjuknya bisa berupa:

• Sering mengamuk
• Menangis lebih dari biasanya
• Tidak melakukan hal-hal yang mereka sukai
• Bangun di malam hari
• Membutuhkan rutinitas atau melakukan hal yang sama berulang-ulang

TAHUKAH KAMU?

• 4 juta anak memiliki masalah kesehatan mental
• Untuk anak-anak usia 9 tahun ke atas, 1 dari 5 memiliki penyakit mental
• 50% kasus seumur hidup dimulai pada usia 14 tahun
• Hanya 20% anak yang dapat mengakses perawatan
• 50% anak dengan gangguan jiwa putus sekolah sebelum lulus
• 70% anak di peradilan anak memiliki masalah kesehatan mental
• Penelitian menunjukkan bahwa identifikasi dini dan pengobatan menghasilkan hasil terbaik

• Makan berlebihan atau diet ekstrim
• Tidak bisa duduk diam atau memperhatikan
• Berperilaku buruk di sekolah
• Minum, merokok, narkoba
• Tidak menangani kehilangan dengan baik (seperti kematian dalam keluarga)
• Trauma (bencana alam, penganiayaan, kecelakaan dll)
• Setiap perilaku yang merugikan diri sendiri atau orang lain

Jika pikiran, perasaan, atau perilaku a) sering, b) intens, c) durasi panjang, atau d) berdampak negatif pada siapa pun… saatnya mencari bantuan.

Keluarga harus tahu bahwa mendapatkan bantuan adalah tanda kekuatan, bukan kelemahan. Orang tua berani mengakui bahwa ada masalah dan berusaha memperbaikinya. Keluarga juga perlu menyadari bahwa mereka tidak sendiri.

APA YANG DIHARAPKAN

Apa yang diharapkan mungkin berbeda tergantung pada bagaimana anak terlibat dengan sistem kesehatan mental. Biasanya, orang tua dapat menemukan seorang profesional ketika mereka memiliki masalah. Beberapa anak, bagaimanapun, mungkin mengalami krisis dan berakhir di rumah sakit. Untuk informasi lebih lanjut tentang respons seluler (krisis), lihat bagian Sistem Perawatan Anak.

Ketika keluarga perlu mencari bantuan, mereka dapat menemukan profesional kesehatan mental menggunakan organisasi yang tercantum dalam panduan ini seperti Sistem Perawatan Anak, Aliansi Nasional untuk Penyakit Mental, Federasi Keluarga untuk Kesehatan Mental Anak, melalui orang tua lain, dan dengan meminta dokter anak mereka atau praktisi keluarga.

Terkadang ada daftar tunggu untuk menemui spesialis. Keluarga dapat meminta untuk dihubungi jika ada pembatalan dan orang tua dapat menelepon setiap minggu untuk pembaruan.

Penyedia layanan kesehatan mental akan melakukan penilaian terhadap anak, termasuk riwayat keluarga. Mereka mungkin menggunakan tes untuk menyaring kondisi tertentu. Jika penilaian menunjukkan kemungkinan gangguan, Anak mungkin memerlukan evaluasi yang lebih rinci untuk mencapai diagnosis. NAMI memiliki panduan keluarga tentang cara memasukkan kesehatan mental dengan perawatan dari dokter perawatan primer anak Anda.

DIAGNOSA

Terkadang “tidak mengetahui” lebih buruk daripada benar-benar memiliki nama untuk kondisi tersebut. Begitu orang tua mengetahui apa yang terjadi, mereka mungkin tidak merasa begitu tidak berdaya atau putus asa.

Anak mungkin mulai memiliki pertanyaan dan bertanya tentang kondisinya. Anak-anak mungkin bertanya, “Mengapa saya berbeda,” atau “Mengapa saya jauh lebih sulit melakukan sesuatu?” Terkadang anak-anak mungkin hanya ingin tahu apa namanya. Di lain waktu mereka mungkin ingin orang tua mereka menjelaskan apa artinya. Keluarga bisa memulainya dengan buku anak yang menjelaskan kondisi tertentu. Anak-anak perlu memahami bahwa mereka tidak “lebih baik atau lebih buruk”, hanya berbeda.

Mereka juga harus menjelaskan bahwa diagnosis tidak menentukan hidup atau masa depan mereka. Cacat fisik atau cacat yang terlihat dapat lebih mudah dijelaskan dan dipahami oleh anak-anak (dan bahkan orang dewasa).