Pentingnya Kesehatan Mental Pada Anak Anda

Pentingnya Kesehatan Mental Pada Anak AndaKesehatan mental bagian penting dari kesehatan anak secara keseluruhan memiliki hubungan interaktif yang kompleks dengan kesehatan fisik mereka dan kemampuan mereka untuk berhasil di sekolah, di tempat kerja, dan di masyarakat.

Pentingnya Kesehatan Mental Pada Anak Anda

chlg – Baik kesehatan fisik maupun mental memengaruhi cara kita berpikir, merasa, dan bertindak di dalam dan di luar.

Misalnya, seorang anak laki-laki yang kelebihan berat badan yang diejek tentang berat badannya dapat menarik diri secara sosial dan menjadi depresi dan mungkin enggan bermain dengan orang lain atau berolahraga, yang selanjutnya berkontribusi pada kesehatan fisiknya yang lebih buruk dan sebagai akibatnya kesehatan mentalnya lebih buruk.

Baca Juga : Hal Penting Yang Perlu Kalian Ketahui Tentang Kesehatan Dan Kesejahteraan Anak

Isu-isu ini memiliki implikasi jangka panjang pada kemampuan anak-anak dan remaja untuk memenuhi potensi mereka serta konsekuensi bagi kesehatan, pendidikan, tenaga kerja, dan sistem peradilan pidana masyarakat kita.

Misalnya, seorang anak laki-laki bernama Bobby dianiaya secara fisik oleh ayahnya dan sering bertindak agresif di sekolah. Perilakunya adalah reaksi alami terhadap pelecehan, tetapi perilakunya juga dapat menandai awal dari gangguan perilaku yang tidak terdiagnosis.

Gurunya hanya melihatnya sebagai pembuat onar dan terus menghukum perilakunya. Belakangan, Bobby putus sekolah saat remaja karena dia menganggapnya sebagai lingkungan yang keras dan tidak ramah dan sangat ingin meninggalkan rumahnya yang kejam dan berjuang sendiri.

Namun, menahan pekerjaan itu sulit karena Bobby sering bentrok dengan rekan kerja dan atasannya karena agresinya. Bobby juga mulai mengobati diri sendiri dengan menyalahgunakan alkohol dan telah ditangkap beberapa kali karena mabuk.

Pada saat Bobby akhirnya menerima diagnosis yang tepat dari gangguan perilaku dan penyalahgunaan zat, dia berusia tiga puluhan dan masalah kesehatan mentalnya telah mengakar kuat. Mereka akan membutuhkan terapi ekstensif, yang mungkin tidak dapat dilakukan Bobby tanpa pekerjaan yang menyediakan asuransi kesehatan yang memadai. Segalanya bisa sangat berbeda jika Bobby dirujuk ke psikolog di masa kecilnya yang bisa mendiagnosisnya, menawarkan pengobatan yang efektif, dan memberi tahu pihak berwenang tentang pelecehan tersebut.

Semua anak dan remaja memiliki hak untuk hidup bahagia dan sehat dan berhak mendapatkan akses ke perawatan yang efektif untuk mencegah atau mengobati masalah kesehatan mental yang mungkin mereka kembangkan. Namun, ada sejumlah besar kebutuhan yang tidak terpenuhi, dan kesenjangan kesehatan terutama terlihat pada anak-anak dan remaja yang tinggal di komunitas berpenghasilan rendah, pemuda etnis minoritas atau mereka yang berkebutuhan khusus.

Berapa Banyak Anak yang Mengalami Gangguan Kesehatan Mental?

Diperkirakan 15 juta anak muda bangsa kita saat ini dapat didiagnosis dengan gangguan kesehatan mental. Banyak lagi yang berisiko mengalami gangguan karena faktor risiko dalam biologi atau genetika mereka; dalam keluarga, sekolah, dan komunitas mereka; dan di antara rekan-rekan mereka.

Ada kebutuhan besar bagi profesional kesehatan mental untuk memberikan perawatan terbaik yang tersedia berdasarkan bukti ilmiah, keahlian klinis yang baik, dan yang mempertimbangkan karakteristik unik anak atau remaja. Namun, diperkirakan hanya sekitar 7 persen dari remaja yang membutuhkan layanan ini menerima bantuan yang sesuai dari profesional kesehatan mental.

Apa yang Ditawarkan Psikologi?

Penelitian di bidang psikologi telah berkontribusi pada pengembangan pengobatan dan pencegahan gangguan kesehatan mental yang lebih efektif pada anak-anak, remaja, dan keluarga, termasuk program yang menargetkan ibu hamil, anak-anak di lingkungan sekolah, dan transisi remaja ke masa dewasa dan program yang bekerja pada tingkat berikut:

  • Individu — misalnya, terapi atau konseling bagi mereka yang memiliki gangguan kesehatan mental
  • Peer — misalnya, program pembelajaran dengan bantuan teman yang ditujukan untuk meningkatkan kemampuan membaca, matematika, dan sains
  • Keluarga — misalnya, pendidikan orang tua tentang kebutuhan anak-anak pada setiap tahap perkembangan
  • Sekolah — misalnya, strategi bagi guru untuk manajemen kelas yang efektif
  • Komunitas – misalnya, program pencegahan kekerasan yang dikelola melalui komunitas/pusat rekreasi atau gereja
  • Sistemik — misalnya, koordinasi layanan di bidang kesehatan, peradilan anak, pendidikan, dan sistem perlindungan anak.
  • Psikolog yang bekerja dengan anak-anak dan remaja juga dilatih untuk mempertimbangkan pertimbangan perkembangan pada:

Identitas, Emosional, Sosial, Kognitif dan Basis Biologis.

Budaya, etnis dan bahasa juga memediasi perilaku anak-anak dan remaja dalam berbagai cara dan akibatnya mempengaruhi metode pencegahan dan pengobatan gangguan kesehatan mental.

Psikolog telah mengembangkan alat untuk menilai risiko dan faktor pelindung untuk kesehatan mental anak-anak dan remaja, untuk menguji mereka untuk masalah perilaku atau emosional, dan untuk terus memantau kemajuan pengobatan. Psikolog juga telah merancang program yang secara efektif melibatkan keluarga, sekolah dan masyarakat, yaitu, dukungan sosial kritis yang dapat menjamin kesejahteraan yang langgeng bagi anak-anak dan remaja.

Misalnya, satu program yang berpusat pada keluarga yang bertujuan untuk mengurangi penggunaan alkohol pada praremaja melibatkan orang tua dan pengasuh dengan melatih mereka tentang keterampilan mengasuh anak seperti menetapkan batas, mengungkapkan harapan yang jelas tentang penyalahgunaan zat, komunikasi dan disiplin sementara juga secara bersamaan melatih remaja tentang keterampilan resistensi dan bagaimana mengembangkan sikap negatif terhadap alkohol.

Dampak kesehatan mental anak pada perkembangan anak dan masyarakat secara keseluruhan didokumentasikan dengan baik tetapi kurang diakui. Masyarakat memiliki kesadaran yang terbatas tentang bagaimana kesehatan mental mempengaruhi perkembangan anak dan kesejahteraan masyarakat secara umum, betapa pentingnya kebutuhan kesehatan mental dapat dan harus dipenuhi, dan dasar ilmiah untuk mempromosikan kesehatan mental dan mencegah dan mengobati gangguan.

Pentingnya Kesehatan Mental untuk Perkembangan Anak Normal

Memberikan dukungan untuk perkembangan sosial dan emosional anak yang optimal menghasilkan hasil yang positif bagi individu dan masyarakat, termasuk perilaku yang lebih sehat, keberhasilan sekolah yang lebih besar, hubungan yang lebih baik, dan penghematan ekonomi. Pengasuh yang tersedia, responsif, dan stabil sangat penting untuk kesehatan mental optimal anak-anak, dan hubungan ini memengaruhi perkembangan otak sejak lahir. Pengasuh ini perlu menerima dukungan.

Keluarga, orang tua, pengasuh, guru, dan orang lain yang merawat dan bekerja dengan anak-anak perlu diberi informasi yang lebih baik tentang tonggak perkembangan anak yang normal dan sehat untuk meyakinkan pengasuh ketika perkembangan berlangsung dalam batas-batas yang khas dan untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatan dini yang menunjukkan kapan bantuan diperlukan.

Anak-anak dan keluarga dapat dipersiapkan untuk titik-titik stres dan transisi. Mereka dapat mempelajari keterampilan untuk menjadi tangguh dalam periode stres dan tantangan, sehingga melindungi dan meningkatkan kesehatan mental.

Keterampilan dan kompetensi yang meningkatkan hasil perkembangan dapat diajarkan kepada anak-anak, orang tua, dan pengasuh. Rutinitas yang dapat diprediksi di rumah, di tempat penitipan anak, dan di sekolah sangat penting untuk kesehatan mental anak. Kesenjangan hasil berdasarkan ras/etnis, lingkungan perkotaan versus pedesaan, dan status sosial ekonomi harus diatasi. Mereka yang paling membutuhkan atau paling berisiko paling kecil kemungkinannya untuk memiliki akses ke intervensi dengan kualitas terbaik.

Tantangan Sehari-hari untuk Orang Tua

Keluarga dapat diperkuat dan orang tua dapat meningkatkan keterampilan mereka melalui intervensi yang dirancang untuk meningkatkan kesehatan mental anak.
Penurunan kemiskinan akan meningkatkan sumber daya untuk mempromosikan kesehatan mental anak-anak. Fasilitas satu atap yang menyediakan perawatan kesehatan terpadu dan layanan manusia memungkinkan orang tua untuk memenuhi kebutuhan anak-anak mereka, yang meliputi keselamatan, pendidikan, kesehatan, dan kebahagiaan.

Fragmentasi layanan mencegah atau menghambat orang tua untuk memenuhi kebutuhan anak-anak mereka. Memperkaya dukungan sosial berbasis masyarakat dan keluarga serta mengurangi isolasi dan marginalisasi sosial memungkinkan keluarga, sekolah, dan lembaga masyarakat untuk meningkatkan kesehatan mental anak dan menghasilkan warga negara yang sehat, tersosialisasi, dan bertanggung jawab.

Untuk keluarga yang memiliki anak dengan penyakit mental yang didiagnosis, sistem perawatan terkoordinasi dapat secara efektif mengurangi keparahan gejala kesehatan mental anak. Komunikasi yang positif dan efektif, mendengarkan secara aktif, keterlibatan yang ramah, dan kemitraan yang saling percaya antara keluarga dan sekolah sangat penting untuk mempromosikan kesehatan mental anak-anak di masyarakat.

Peluang Pencegahan dalam Kesehatan Mental Anak

Strategi pencegahan dapat mengatasi berbagai faktor risiko dan telah terbukti mengurangi gangguan mental, emosional, dan perilaku di masa kanak-kanak dan mengarah pada hasil perkembangan yang sehat. Pilihan prenatal yang sehat, misalnya, menahan diri dari merokok, alkohol, atau penggunaan narkoba, dan menghindari paparan racun yang tidak disengaja , melindungi otak yang sedang berkembang dan sangat penting untuk kesehatan mental anak.

Penilaian, perencanaan, dan tindakan di seluruh komunitas yang terorganisir menggunakan pendekatan berbasis bukti dapat mengurangi prevalensi
gangguan mental, emosional, dan perilaku masa kanak-kanak. Pesan pencegahan yang konsisten di berbagai rangkaian, misalnya perawatan kesehatan, penitipan anak, organisasi pemuda, mencapai hasil yang lebih kuat.

Mempromosikan pembelajaran sosial dan emosional dalam program sekolah mengarah pada keberhasilan di sekolah dan kehidupan dan mencegah masalah kesehatan mental. Pelecehan fisik dan emosional dini adalah racun bagi anak-anak dan dapat dicegah. Penitipan anak harus terjangkau, berkualitas tinggi secara konsisten, dan dihargai.

Perawatan Efektif untuk Masalah Kesehatan Mental Anak

Anak-anak dapat dan memang mengembangkan kondisi mental yang bermasalah, baik kronis maupun sementara. Baik diagnosis maupun pengobatan harus sesuai dengan perkembangan dan responsif secara budaya. Kebutuhan lapangan, dan keluarga layak, hasil terukur berdasarkan tujuan pengobatan yang ditentukan secara kolaboratif oleh keluarga dan penyedia.

Praktik berbasis bukti ada untuk banyak tetapi tidak semua kondisi, dan perawatan ini dapat membantu anak-anak mencapai potensi mereka dan mengurangi kesengsaraan di antara keluarga. Perawatan ini membantu anak-anak berhasil di rumah dan di sekolah, membantu mereka menghindari masalah, dan juga meningkatkan hubungan yang memengaruhi anak.

Serupa dengan hambatan yang mereka hadapi dalam sistem perawatan kesehatan, anak-anak dan keluarga menghadapi banyak hambatan untuk menerima perawatan berbasis bukti untuk gangguan mental anak. Hambatan ini termasuk kurangnya penyedia terlatih, kurangnya pembiayaan publik inti, cakupan asuransi swasta terbatas, dan stigma.

Lebih banyak penelitian diperlukan untuk mengembangkan perawatan yang efektif, sesuai dengan perkembangan, dan responsif secara budaya dan untuk membawanya dari tahap pengembangan ke pengiriman yang sebenarnya. Penelitian dapat memandu penyesuaian intervensi dengan kebutuhan khusus anak dan keluarga.