3 Hal yang Harus Diketahui Orang Tua Tentang Logam Berat Beracun dalam Makanan Bayi

3 Hal yang Harus Diketahui Orang Tua Tentang Logam Berat Beracun dalam Makanan Bayi – Banyak merek makanan bayi populer mengandung kadar merkuri , timbal , kadmium, dan arsenik yang berbahaya , menurut penyelidikan baru oleh komite pengawas DPR. Paparan logam berat beracun ini dapat berbahaya bagi bayi, karena dapat memperlambat pertumbuhan dan perkembangan, meningkatkan risiko kanker, dan berpotensi menyebabkan masalah perilaku dan pembelajaran .

3 Hal yang Harus Diketahui Orang Tua Tentang Logam Berat Beracun dalam Makanan Bayi

 Baca Juga : Insulin Oral Harian Meningkatkan Penanda Metabolisme Pada Anak-anak yang Berisiko Tinggi Untuk Diabetes Tipe 1

chlg – Satu merek makanan bayi mengandung sebanyak 180 bagian per miliar, atau ppb, arsenik anorganik. The Food and Drug Administration telah diselesaikan hanya satu standar logam untuk makanan bayi, menetapkan batas 100 ppb arsenik anorganik untuk sereal beras bayi, dan bahkan standar ini terlalu tinggi untuk melindungi terhadap efek neurologis arsenik pada anak-anak.

Meskipun logam berat berbahaya bagi anak-anak dan orang dewasa, anak-anak lebih rentan terhadap paparan tersebut karena tubuh mereka berkembang. Arsenik dan timbal secara alami ditemukan di lingkungan dan dapat berakhir dalam makanan dari tanah, air, dan udara. Timbal juga dapat berpindah ke produk makanan selama pemrosesan, atau sebagai kontaminan dalam bahan makanan.

American Academy of Pediatrics dan Centers for Disease Control and Prevention setuju bahwa tidak ada kadar timbal yang aman untuk bayi dan anak-anak. Paparan timbal merusak otak anak-anak dan telah dikaitkan dengan pertumbuhan yang tertunda. Timbal juga merupakan karsinogen.

Menurut sebuah studi FDA 2019 , kadmium dapat bekerja bersamaan dengan timbal yang menyebabkan perkembangan saraf bayi yang tidak normal. Sebuah studi 2012 dari peneliti Harvard menemukan bahwa anak-anak dengan kadar kadmium yang lebih tinggi tiga kali lebih mungkin untuk memiliki ketidakmampuan belajar dan mendaftar di pendidikan khusus. Efek kesehatan yang merugikan dari kadmium juga terlihat pada tingkat paparan yang umum pada anak-anak AS. Dan paparan merkuri mempengaruhi otak yang sedang berkembang dan dapat menyebabkan defisit seumur hidup dalam pembelajaran, memori dan waktu reaksi.

Beberapa perusahaan makanan bayi tidak bekerja sama dalam penyelidikan, mungkin mengaburkan keberadaan logam berat beracun tingkat yang lebih tinggi dalam produk mereka.

Berikut adalah tiga tip untuk orang tua yang mencoba membatasi paparan bahan beracun ini.

  1. Beras sering terkontaminasi arsenik, jadi pertimbangkan pilihan lain, selain sereal beras, sebagai makanan pertama bayi. Sayuran dan sayuran yang dihaluskan mungkin merupakan sumber serat alternatif yang baik. Periksa dengan dokter anak Anda jika ragu.
  2. Saat mencari susu formula bayi, sayangnya organik tidak mencakup semua masalah – hubungi perusahaan dan tanyakan tentang tes logam berat mereka.
  3. Biskuit tumbuh gigi sering mengandung logam berbahaya, termasuk arsenik, menurut para peneliti di Healthy Babies Bright Futures , yang karyanya membantu menginformasikan laporan kongres. Saat ini kami sedang meninjau pasar dan tidak memiliki rekomendasi produk.

 Baca Juga : Terapkan 5 Kebiasaan Sehat Anak Selama Pandemi Ini

FDA harus berbuat lebih banyak untuk melindungi bayi dari paparan logam berat beracun dengan menetapkan standar yang lebih tinggi untuk makanan bayi. Sampai itu terjadi, memilih organik akan menghilangkan beberapa kekhawatiran tentang makanan yang Anda berikan kepada bayi Anda tetapi tidak akan mengatasi keberadaan logam berat, jadi Anda mungkin ingin menghubungi perusahaan makanan bayi untuk menanyakan tentang tes logam berat mereka.

Jika Anda ragu tentang makanan terbaik untuk memberi makan bayi Anda, konsultasikan dengan dokter anak Anda.