Insulin Oral Harian Meningkatkan Penanda Metabolisme Pada Anak-anak yang Berisiko Tinggi Untuk Diabetes Tipe 1

Insulin Oral Harian Meningkatkan Penanda Metabolisme Pada Anak-anak yang Berisiko Tinggi Untuk Diabetes Tipe 1 – Terapi insulin oral harian dapat meningkatkan pengukuran glukosa dan C-peptida untuk subset anak-anak yang berisiko tinggi untuk diabetes tipe 1, menurut data TrialNet baru yang dipresentasikan di American Diabetes Association Scientific Sessions.

Insulin Oral Harian Meningkatkan Penanda Metabolisme Pada Anak-anak yang Berisiko Tinggi Untuk Diabetes Tipe 1

 Baca Juga : Epidemiologi Pengobatan Obesitas Dan Diabetes Pada Anak

“Pesan utamanya adalah, dalam subset peserta dengan risiko tertinggi untuk diabetes tipe 1, salah satu dari dua dosis insulin oral yang diuji dalam penelitian kami mencegah penurunan indeks metabolik,” Maria Jose Redondo, MD, PhD, MPH, profesor pediatri, diabetes dan endokrinologi di Rumah Sakit Anak Texas dan Baylor College of Medicine, mengatakan kepada Healio. “Dalam analisis sebelumnya, kami telah menunjukkan bahwa dosis ini juga menyebabkan perubahan imunologis yang menguntungkan. Baik efek imunologi maupun metabolik tidak terlihat dengan dosis lain.”

chlg – Seperti yang dilaporkan Healio sebelumnya , data TrialNet diterbitkan di JAMApada tahun 2017 menunjukkan bahwa risiko pengembangan diabetes tipe 1 tidak menurun pada kerabat autoantibodi-positif pasien dengan diabetes tipe 1 yang secara acak diberikan insulin oral, dan insulin oral tidak menunda waktu untuk perkembangan diabetes. Tingkat tahunan diabetes tidak berbeda secara signifikan pada kelompok studi utama antara peserta yang diberikan insulin oral (8,8%) atau plasebo (10,2%). Namun, tingkat tahunan diabetes lebih rendah untuk kelompok sekunder yang menerima insulin oral dengan profil autoantibodi yang berbeda dan kombinasi ambang pelepasan insulin fase pertama; waktu rata-rata untuk diabetes juga lebih lama untuk subset ini pada kelompok insulin oral (55,3 bulan) dibandingkan dengan kelompok plasebo (24,3 bulan).

Para peneliti juga mengamati penurunan titer autoantibodi insulin yang terkait dengan peningkatan frekuensi sel T CD4+ spesifik pulau untuk subset peserta yang menerima dosis insulin oral 67,5 mg setiap hari, tetapi tidak untuk peserta yang menerima dosis insulin oral 500 mg setiap 2 minggu.

“Di sini, kami membandingkan kedua kelompok untuk menilai apakah efek metabolik juga terjadi pada kelompok pengobatan 67,5 mg per hari,” kata Redondo saat presentasi.

Para peneliti menganalisis data dari anak-anak berusia 3 hingga 16 tahun dengan autoantibodi positif dan Skor Risiko Percobaan Pencegahan Diabetes (DPTRS) minimal 6,75, subset di mana efek metabolik insulin oral telah ditunjukkan (usia rata-rata, 6 tahun). Peserta menerima 67,5 mg insulin oral harian (n = 13), 500 mg insulin oral dua mingguan (n = 17) atau plasebo selama 6 bulan. Peneliti mengukur perubahan rata-rata glukosa dan kurva respon C-peptida selama tes toleransi glukosa oral pada awal dan 6 dan 12 bulan.

Para peneliti menemukan bahwa, dibandingkan dengan pengukuran awal, kadar glukosa lebih tinggi dan kadar peptida C lebih rendah untuk setiap titik waktu OGTT (30 hingga 120 menit) pada 12 bulan untuk kelompok dosis dua mingguan 500 mg. Penurunan metabolisme tidak diamati pada kelompok dosis harian 67,5 mg.

 Baca Juga : Manfaat Olahraga bagi Kesehatan Tubuh Anak

Dalam sebuah abstrak, para peneliti menulis bahwa rasio C-peptida terhadap glukosa dari koordinat centroid berubah sedikit pada kelompok dosis harian 67,5 mg tetapi menurun pada kelompok dosis dua mingguan 500 mg (1,03 vs -4,39; P < 0,05), setelah penyesuaian untuk rasio dasar, usia dan skor BMI z .

“Hasil metabolisme yang lebih baik dari 67,5 mg dosis harian insulin oral daripada 500 mg setiap 2 minggu konsisten dengan temuan sebelumnya bahwa perubahan imunologi dikaitkan dengan 67,5 mg dosis harian, menunjukkan hubungan efek imun dan metabolisme,” tulis para peneliti.

Redondo mengatakan beberapa mungkin terkejut bahwa manfaat insulin oral diamati pada peserta dengan risiko tertinggi untuk diabetes tipe 1, yang diukur dengan DPTRS.

“DPTRS mencakup tingkat C-peptida, kadar glukosa, BMI dan usia; DPTRS tinggi dikaitkan dengan risiko tinggi untuk berkembang menjadi diabetes tipe 1, ”kata Redondo kepada Healio. “Pengamatan kami mengejutkan karena sebelumnya diyakini bahwa menghentikan atau membalikkan serangan autoimun pada sel beta akan lebih mudah dalam kasus di mana proses ini kurang maju.”