Anak-anak yang Diadopsi dari Pengasuhan Turun ke Level Terendah Dalam 21 Tahun

Anak-anak yang Diadopsi dari Pengasuhan Turun ke Level Terendah Dalam 21 TahunAnak-anak yang diadopsi dari pengasuhan turun ke level terendah dalam 21 tahun, angka pemerintah menunjukkan

Anak-anak yang Diadopsi dari Pengasuhan Turun ke Level Terendah Dalam 21 Tahun

 Baca Juga : Bagaimana Air yang Terkontaminasi Berkontribusi Terhadap Penyakit Mental

chlg – Jumlah anak yang diadopsi dari pengasuhan turun ke level terendah dalam 21 tahun pada 2020-21, angka Departemen Pendidikan (DfE) menunjukkan.

Jumlah mereka turun 18% pada tahun itu menjadi 2.870, total terendah sejak 1999-2000. Penundaan proses pengadilan keluarga selama pandemi Covid-19 mempercepat penurunan tahunan terbaru dalam adopsi, tetapi jumlahnya menurun setiap tahun sejak puncaknya 5.360 pada 2014-15.

Angka DfE juga menunjukkan jumlah anak yang masuk dan keluar dari pengasuhan keduanya turun tajam, masing-masing sebesar 8% menjadi 28.440 dan 6% menjadi 28.010, tingkat terendah dalam sembilan tahun. Tapi, karena jumlah yang masuk perawatan masih kalah jumlah mereka yang meninggalkan, jumlah tampak-setelah anak-anak meningkat untuk 13 th tahun berjalan, ke rekor tinggi 80.850. Tingkat anak yang dirawat per 10.000 anak tetap di 67, sama seperti tahun sebelumnya.

Namun, jumlah anak pencari suaka tanpa pendamping (UASC) dalam perawatan turun seperlima, penurunan tahunan kedua berturut-turut, menjadi 4.070, level terendah dalam enam tahun.

Adopsi memakan waktu lebih lama

Penurunan adopsi jangka panjang dari 2014-15 mengikuti dua putusan pengadilan pada tahun 2013 , re B dan re BS, yang menyatakan bahwa perintah adopsi harus dilakukan hanya ketika tidak ada alternatif lain, seperti menempatkan anak dengan kerabat kandung.

Sekarang rata-rata butuh dua tahun dua bulan bagi seorang anak untuk diadopsi, yang terus meningkat sejak 2018, ketika itu satu tahun 11 bulan. Pada tahun 2021, waktu rata-rata antara seorang anak memasuki pengasuhan dan ditempatkan untuk diadopsi adalah satu tahun empat bulan. Kemudian dibutuhkan 10 bulan lagi, rata-rata, agar perintah adopsi diberikan dan adopsi diselesaikan.

Dalam strategi adopsi terbarunya , yang diterbitkan pada bulan Juli, pemerintah mengatakan ingin memangkas waktu tunggu anak-anak dengan pesanan penempatan menjadi kurang dari 18 bulan, dengan mengatakan “tidak dapat diterima” bahwa 1.000 anak menunggu lebih lama dari ini. Pemerintah telah menjadikan ini salah satu target utamanya untuk tiga tahun ke depan.

“Untuk anak-anak dengan rencana adopsi, semakin cepat kita dapat memindahkan mereka keluar dari pengasuhan dan menjadi keluarga permanen, semakin baik,” kata Sue Armstrong Brown, kepala eksekutif badan amal Adoption UK. “Menunggu dalam perawatan dapat berarti banyak pindah ke rumah yang berbeda dan tingkat ketidakpastian yang tinggi. Ini bisa menumpuk trauma di atas trauma.”

Angka terbaru menunjukkan bahwa usia rata-rata anak saat adopsi meningkat tiga bulan pada 2020-21, menjadi tiga tahun tiga bulan, tingkat yang sama seperti pada 2018. Adopsi untuk anak-anak Inggris Asia/Asia dan kelompok campuran/multietnis anak-anak yang meninggalkan pengasuhan turun dengan tingkat yang lebih tinggi dari rata-rata pada tahun 2020-21, masing-masing sebesar 25% dan 24%. Dalam strateginya, DfE menyoroti penantian panjang yang dihadapi oleh anak-anak dari etnis minoritas dan memprioritaskan merekrut lebih banyak adopter dari komunitas etnis minoritas.

“Kami tahu pandemi memiliki dampak signifikan pada lembaga dalam mengamankan rumah permanen untuk anak-anak,” kata juru bicara DfE.

Juru bicara itu menambahkan bahwa jumlah adopsi telah pulih sejak pergantian tahun keuangan pada bulan April.

“Data dari Dewan Kepemimpinan Adopsi dan Perwalian Khusus menunjukkan bahwa, pada Juni 2021, sistem adopsi pulih, dengan perintah adopsi dan perintah perwalian khusus kembali ke tingkat pra-Covid,” tambah mereka.

Lebih banyak perintah perwalian khusus

Jumlah anak yang meninggalkan pengasuhan atas perintah perwalian khusus (SGO) meningkat sebesar 2% pada tahun 2020-21 menjadi 3.800, mengikuti penurunan 4% pada tahun ini hingga Maret 2020. Ini berarti sepertiga lebih banyak anak meninggalkan pengasuhan pada SGO, sekitar satu dalam tujuh, daripada yang diadopsi pada tahun itu hingga Maret 2021.

Sebagian besar SGO diberikan kepada kerabat atau teman – 88% – dengan sisanya terutama kepada mantan wali asuh lainnya. Rata-rata usia anak-anak yang meninggalkan pengasuhan di SGO meningkat tiga bulan menjadi enam tahun satu bulan.

Dr Lucy Peake, kepala eksekutif badan amal Kinship, menyambut baik peningkatan perintah perwalian khusus tetapi mendesak pemerintah untuk menawarkan lebih banyak dukungan untuk pengaturan semacam itu.

“Meskipun secara signifikan lebih banyak anak meninggalkan pengasuhan dengan perintah perwalian khusus daripada perintah adopsi, dukungan seringkali tidak tersedia bahkan di mana anak-anak memiliki kebutuhan yang kompleks,” katanya. “Tujuh puluh persen pengasuh kekerabatan yang kami survei menyatakan bahwa mereka tidak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan dari otoritas lokal mereka.

“Kami ingin melihat strategi pemerintah yang menghargai, mengakui, dan berinvestasi secara finansial pada pengasuh kekerabatan yang berkorban begitu banyak untuk memberi anak-anak cinta, perhatian, dan dukungan yang layak mereka dapatkan.”

Andy Elvin, kepala eksekutif pembinaan amal TACT, juga meminta pemerintah untuk menawarkan banyak dukungan untuk pengaturan perwalian khusus seperti yang dilakukan untuk adopsi.

“Meskipun pemerintah berturut-turut, kembali ke Blair, memiliki fokus rabun pada adopsi, jelas bahwa arah perjalanan adalah bahwa lebih banyak pengaturan kekerabatan akan dibuat bersama lebih banyak pengasuh asuh yang mengambil SGO,” katanya. “Sudah saatnya fokus dan sumber daya yang serius dimasukkan ke dalam mendukung keluarga kekerabatan. Hibah satu kali sesekali bukanlah investasi, itu hanyalah hiasan jendela.”

Anak-anak menghabiskan waktu lebih lama dalam perawatan
Jumlah anak yang meninggalkan penitipan tertinggal dari rata-rata untuk 2018-20 selama penguncian Covid-19 pertama di Inggris dari April hingga Agustus 2020, tetapi itu cocok dengan tren jangka panjang dari September 2020 dan seterusnya. DfE mengatakan penurunan tahunan kemungkinan telah mendorong peningkatan rata-rata lama waktu perawatan yang dihabiskan oleh orang yang meninggalkan perawatan, yang meningkat 79 hari dari tahun ke tahun.

Katharine Sacks-Jones, kepala eksekutif di badan amal Menjadi, menyuarakan keprihatinan tentang meningkatnya jumlah anak yang dipaksa untuk meninggalkan sistem pengasuhan ketika mereka berusia 18 tahun. Pada tahun hingga Maret 2021, 38% anak-anak yang meninggalkan pengasuhan telah melihat- setelah status dihapus pada ulang tahun ke 18 , , naik dari 31% pada 2017-18.

Dia meminta tinjauan perawatan sosial anak-anak untuk “membayangkan kembali konsep ‘meninggalkan perawatan’ untuk memastikan orang-orang muda yang berpengalaman dalam perawatan ditawarkan dukungan yang mereka butuhkan dan pantas dapatkan saat mereka beranjak dewasa”.

Jumlah anak yang masuk penitipan tertinggal rata-rata untuk 2018-20 secara konsisten sepanjang tahun hingga Maret 2021, dengan penurunan tahun-ke-tahun terbesar pada Januari 2021, awal dari penguncian nasional ketiga.

Elvin mengatakan sementara penurunan itu bisa disebabkan oleh tindakan penguncian, itu mungkin juga menjadi tanda “pekerjaan pencegahan yang lebih baik dengan keluarga atau peningkatan penggunaan pengaturan kekerabatan”.

Tetapi Cathy Ashley, kepala eksekutif Family Rights Group, menyatakan keprihatinan tentang meningkatnya jumlah anak-anak yang dirawat secara keseluruhan.

“Banyak profesional merasa kewalahan dan kewalahan dan terlalu banyak anak dan keluarga tidak mendapatkan bantuan langsung yang mereka butuhkan cukup dini untuk mencegah meningkatnya kesulitan,” katanya. “Kurangnya sumber daya, kemiskinan, dan kekurangan membuat keluarga dan sistem lebih sulit untuk mengatasinya, dan ini memburuk selama pandemi.”

Charlotte Ramsden, presiden Asosiasi Direktur Layanan Anak, mengatakan: “Rujukan ke perawatan sosial anak-anak berkurang secara signifikan selama periode penguncian nasional yang mengkhawatirkan kami, namun, otoritas lokal di seluruh negeri bekerja keras untuk memastikan mereka ada di sana memberikan dukungan bagi anak-anak dan keluarga yang paling membutuhkannya.

“Kami baru sekarang melihat beberapa tanda yang muncul dari dampak pandemi dengan keluarga yang menghadirkan kompleksitas kebutuhan yang lebih besar, tetapi dampak yang bertahan lama akan tetap bersama kami selama bertahun-tahun yang akan datang. Sangat penting bahwa kita memiliki kapasitas dan sumber daya untuk memenuhi kebutuhan ini secepat mungkin.”

Penurunan tajam pada anak-anak pencari suaka dalam perawatan
Jumlah anak pencari suaka turun 20% pada tahun sebelumnya, kemungkinan didorong oleh pembatasan perjalanan selama tahun tersebut.

Menyusul penurunan tersebut, anak-anak pencari suaka menyumbang 5% dari semua anak yang dirawat pada Maret 2021, turun dari 6% tahun sebelumnya. Namun, jumlahnya tetap lebih tinggi dibandingkan periode antara 2004 dan 2015.

Kent dan Croydon memiliki anak pencari suaka paling banyak dalam pengasuhan mereka pada Maret 2021, dengan masing-masing 291 dan 211 anak. Ini mencerminkan Kent sebagai pelabuhan masuk utama dan Croydon sebagai tempat unit pemasukan suaka Home Office berada. Sebagian besar anak pencari suaka – 52% – berada dalam perawatan otoritas lokal di London atau Tenggara pada Maret 2021, turun 56% dari tahun sebelumnya.

Situasi tersebut telah membuat Kent berhenti membawa anak-anak pencari suaka ke dalam pengasuhannya dua kali pada tahun 2020 dan 2021, dan tingkat anak-anak tanpa pendamping Croydon terlibat dalam masalah keuangan yang signifikan.

Home Office ini telah berupaya untuk mengatasi konsentrasi anak-anak pencari suaka di beberapa otoritas dengan meluncurkan kembali skema transfer nasional sukarela, pada bulan Juli tahun ini, sehingga tanggung jawab untuk anak-anak didistribusikan secara lebih merata antar daerah.

Organisasi anti-perdagangan manusia Love 146 mengatakan penurunan tahunan 20% kemungkinan terkait dengan penurunan 15% dalam jumlah anak yang tiba di Inggris dan meminta suaka selama periode yang sama.

Tapi itu menyatakan keprihatinan bahwa Home Office telah menempatkan beberapa anak pencari suaka di hotel selama setahun terakhir meskipun jumlahnya menurun. Penggunaan hotel oleh Departemen Dalam Negeri sebagai akomodasi sementara bagi pencari suaka telah meningkat sejak Maret, dengan 70 anak berada di tempat-tempat tersebut pada September tahun ini .

“Ini menyoroti kebutuhan yang signifikan untuk perawat spesialis terlatih, terutama karena dampak pandemi Covid-19 mulai berkurang dan rute untuk anak di bawah umur tanpa pendamping untuk mencari suaka di Inggris mulai dibuka kembali,” kata juru bicara Love 146.