Kesenjangan Melebar Untuk Anak-anak Dengan Diabetes Dari Latar Belakang Etnis

Kesenjangan Melebar Untuk Anak-anak Dengan Diabetes Dari Latar Belakang Etnis – Temuan dari The National Pediatric Diabetes Audit (NPDA) menunjukkan kesenjangan yang melebar dalam perawatan anak-anak dan remaja dengan diabetes tipe 1 di Inggris dan Wales untuk tahun ke-6.

Kesenjangan Melebar Untuk Anak-anak Dengan Diabetes Dari Latar Belakang Etnis

chlg – Ini termasuk hasil diabetes yang lebih buruk dan akses yang memburuk ke teknologi diabetes pada anak-anak dan orang muda dari latar belakang etnis minoritas dan daerah yang kekurangan sosial.

NPDA mengungkapkan bahwa anak-anak dan remaja dengan diabetes tipe 1 dari latar belakang etnis minoritas lebih cenderung memiliki kadar gula darah rata-rata (HbA1c) yang lebih tinggi dibandingkan dengan anak-anak kulit putih.

Sementara itu, anak-anak dan remaja kulit hitam memiliki rata-rata kadar HbA1c tertinggi, diikuti oleh anak-anak dengan latar belakang etnis Campuran dan anak-anak Asia masing-masing.

Baca Juga : Epidemiologi Pengobatan Obesitas Dan Diabetes Pada Anak

Ini juga mengidentifikasi bahwa anak-anak di daerah yang paling miskin lebih mungkin memiliki kadar gula darah rata-rata (HbA1c) yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang berada di daerah yang paling miskin.

Tingkat HbA1c yang tinggi berarti terlalu banyak gula dalam darah dari waktu ke waktu yang meningkatkan risiko mengembangkan komplikasi serius, seperti gagal ginjal, masalah mata dan kaki, serangan jantung dan stroke.

Teknologi diabetes seperti pompa insulin dan Continuous Glucose Monitors (CGMs) membantu penderita diabetes untuk mengelola kondisi mereka, termasuk HbA1c, dan telah terbukti meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan.

Sementara NPDA melaporkan tren peningkatan secara keseluruhan dalam penggunaan teknologi diabetes, penggunaan teknologi paling rendah pada anak-anak dan remaja dari daerah yang kekurangan sosial dan dari komunitas etnis minoritas.

Secara khusus, NPDA menunjukkan bahwa kesenjangan antara anak-anak yang menggunakan pompa insulin di daerah paling miskin dan paling miskin telah melebar dari 7,9% pada 2014/15, menjadi 12,6% pada 2019/20.

Selain itu, telah terungkap bahwa penggunaan pompa insulin dan CGM secara signifikan lebih rendah pada anak-anak kulit hitam dibandingkan dengan anak-anak kulit putih, yang memiliki penggunaan teknologi diabetes tertinggi.

Sebanyak 27.653 anak-anak dan remaja di Inggris memiliki diabetes tipe 1 menurut NPDA prevalensi tertinggi di Eropa.

Ada penelitian terbatas yang mengeksplorasi mengapa ketidaksetaraan ini ada di Inggris.

Namun, ada tindakan jelas yang dapat diambil sekarang, itulah sebabnya Diabetes UK percaya bahwa mengatasi masalah akses yang tidak setara ke teknologi diabetes, dan masalah ketidaksetaraan kesehatan yang lebih luas dalam perawatan diabetes perlu diperangi di dua bidang:

1. Oleh pemerintah menyediakan dana mendesak untuk memecahkan lotere kode pos yang saat ini menyebabkan variasi yang signifikan dalam akses ke teknologi diabetes tergantung di mana seseorang tinggal, tingkat kekurangan dan etnis mereka.

2. Oleh pemerintah dan penyandang dana yang berkomitmen untuk mendukung penelitian guna membantu memahami mengapa ketidaksetaraan ini ada, dan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

Untuk mendukung hal ini, Diabetes UK bekerja sama dengan peneliti diabetes terkemuka melalui Kelompok Pengarah Penelitian Diabetes, dan dalam kemitraan dengan JDRF, untuk mengembangkan penelitian guna mengungkap hambatan akses yang sama terhadap teknologi diabetes.

Dalam jangka panjang, pekerjaan ini akan membantu mengidentifikasi intervensi yang ditargetkan untuk mengatasi tren kesenjangan yang melebar selama 6 tahun ini.

Sementara penelitian yang diperlukan untuk memahami akar penyebab masalah ini akan membutuhkan waktu dan komitmen dari pemerintah dan penyandang dana untuk terjadi, mengakhiri lotere kode pos adalah sesuatu yang dapat diatasi hari ini. Itulah sebabnya Diabetes UK mendesak Pemerintah untuk mengambil tindakan segera untuk memastikan bahwa setiap anak dan remaja dapat mengakses teknologi diabetes di mana pun mereka tinggal.

Chief Executive di Diabetes UK, Chris Askew OBE mengatakan: “Tidak dapat diterima bahwa anak-anak dan remaja dari komunitas etnis minoritas dan daerah yang kekurangan sosial memiliki hasil terkait diabetes yang lebih buruk dan penggunaan teknologi diabetes yang lebih rendah.

Kita perlu memahami dengan tepat mengapa anak-anak dan remaja ini menghadapi ketidaksetaraan yang begitu mencolok dan melebar untuk membantu mengatasi dan memecahkan masalah bagi generasi mendatang.

“Tetapi yang dapat kami lakukan sekarang adalah memastikan bahwa teknologi diabetes tersedia untuk semua anak dan remaja yang memenuhi kriteria kelayakan.”

Dia menambahkan: “Pendanaan ini akan menyelamatkan anak-anak dengan diabetes dan keluarga mereka dari kesusahan yang tidak boleh dihadapi siapa pun, dan dapat membantu mengurangi rawat inap di rumah sakit dari komplikasi yang dapat dicegah. Sangat penting bahwa Pemerintah memberikan semua orang dengan diabetes alat yang mereka butuhkan, hari ini.”

Ketua Kelompok Pengarah Penelitian Diabetes yang berfokus pada Anak-anak & Remaja yang memimpin upaya untuk memajukan penelitian di bidang ini, Profesor May Ng mengatakan: “Sementara NPDA tahun ini melaporkan bahwa penggunaan Pemantauan Glukosa Berkelanjutan (CGM) dan pompa insulin teknologi dikaitkan dengan hasil HbA1c yang lebih baik, bahkan ketika faktor-faktor lain disesuaikan sangat memprihatinkan bahwa ketidaksetaraan dalam hasil kesehatan telah tumbuh, dan penggunaan teknologi pada anak-anak dengan diabetes yang tinggal di daerah yang paling miskin dan dari latar belakang etnis minoritas bernasib lebih buruk. Kesenjangan ini semakin melebar selama 6 tahun terakhir.

“Misalnya, kesenjangan antara pompa insulin dan penggunaan CGM di antara anak-anak dari latar belakang etnis minoritas dan mereka yang tinggal di daerah paling miskin dan paling miskin telah melebar seiring waktu dari 2014 hingga 2020.”

Dia menambahkan: “Kita harus melihat mengapa ini terjadi dan bagaimana kita harus mengurangi variasi dalam perawatan. Sudah waktunya bagi semua orang untuk bertindak sekarang. ”

Kepala Eksekutif Inggris dari badan amal diabetes tipe 1 JDRF, Karen Addington mengatakan: “Temuan NPDA terbaru melukiskan gambaran yang mengerikan tentang ketidaksetaraan di antara anak-anak dan remaja dengan diabetes tipe 1.

“Teknologi medis yang dapat dipakai untuk mengelola diabetes tipe 1 dapat meningkatkan kehidupan dan hasil klinis, namun anak-anak dan remaja dari komunitas etnis minoritas dan daerah yang kekurangan secara sosial sangat kehilangan.”

Baca Juga : Pentingnya Memperhatikan Asupan Gizi untuk Kesehatan Anak Usia Dini 

Dia menambahkan: “Setiap orang yang menginginkan dan membutuhkan akses ke teknologi diabetes tipe 1 harus menerimanya, itulah sebabnya kami menyerukan lebih banyak yang harus dilakukan untuk menjangkau orang-orang dengan tipe 1 dari kelompok ini.

“Kami bekerja dalam kemitraan dengan Diabetes UK untuk memahami hambatan, banyak di antaranya diidentifikasi dalam laporan Pathway to Choice 2020 kami, dan meminta Pemerintah dan badan NHS setempat untuk bekerja bersama kami untuk mengatasinya.”