Mempersiapkan Anak Anda untuk Divaksinasi? Berikut Adalah Tips dari Dokter anak Mayo Clinic Terbaik

Mempersiapkan Anak Anda untuk Divaksinasi? Berikut adalah tips dari dokter anak Mayo Clinic terbaik – Dengan anak-anak usia 5-11 yang sekarang memenuhi syarat untuk memulai proses vaksinasi Covid-19, Dr. Robert Jacobson dari Mayo Clinic mengatakan sekaranglah saatnya bagi orang tua untuk mulai berbicara dengan anak-anak mereka tentang inokulasi.

Mempersiapkan Anak Anda untuk Divaksinasi? Berikut adalah tips dari dokter anak Mayo Clinic terbaik

 Baca Juga : 5 Cara Menyortir Permen Halloween Dapat Membantu Anak-anak Mengembangkan Keterampilan Matematika

chlg – “Orang tua seharusnya tidak mengejutkan anak mereka dengan vaksinasi,” kata Jacobson, seorang dokter anak dan peneliti vaksin di Mayo Clinic Children’s Center. “Anak seharusnya tidak pertama kali mendengar tentang vaksin ketika mereka muncul di kantor penyedia atau di apotek.”

Jacobson membahas topik tersebut pada hari Rabu setelah dukungan CDC yang telah lama ditunggu -tunggu untuk vaksin pediatrik Pfizer-BioNTech .

Vaksin, yang dalam uji klinis 91 persen efektif pada anak-anak 5-11, adalah 10 mikrogram, sepertiga dari dosis remaja/dewasa. Vaksin diberikan dengan cara yang sama: dalam rangkaian dua dosis, dengan selang waktu tiga minggu.

Mayo mengatakan akan mulai menawarkan vaksin pediatrik kepada anak-anak usia 5-11 tahun Jumat ini . Orang tua juga dapat memeriksa dengan penyedia perawatan primer atau apotek setempat tentang mendapatkan vaksin untuk anak-anak mereka. Kesehatan Masyarakat Olmsted County berencana untuk menyelenggarakan klinik pada bulan November atau awal Desember.

BERBICARA DENGAN ANAK-ANAK ANDA

Ketika berbicara dengan anak-anak tentang vaksin, Jacobson menawarkan beberapa tips:

Menurut contoh. “Jadilah contoh bagi anak Anda dengan mendapatkan vaksin Anda … dan bagikan pengalaman Anda dengan mereka.”

Gunakan penguatan positif. “Bicaralah kepada mereka tentang bagaimana ini adalah langkah kedewasaan, bagaimana ‘mereka sangat dewasa’ … itu adalah kata-kata yang memberi penghargaan kepada anak … bahwa mereka melakukan hal yang benar.”

Bicara tentang manfaat vaksin. “Anda harus menjelaskan kepada anak bahwa rasa sakit disuntik akan datang dan pergi, tetapi manfaatnya tahan lama. Ajari mereka bahwa vaksin mengajarkan tubuh untuk bertahan melawan kuman dan bahaya yang ditimbulkan oleh kuman ini.”

Tandai kesempatan itu. “Pikirkan tentang sesuatu yang istimewa yang dapat dilakukan keluarga Anda untuk menandai vaksinasi dan merayakan vaksinasi, serta untuk menunjukkan kepada anak Anda bahwa ini adalah hal yang harus dilakukan orang dewasa.”

MENGAPA MENDAPATKAN VAKSIN?

Untuk orang tua yang ragu-ragu tentang mendapatkan anak mereka divaksinasi, Jacobson menggarisbawahi ketelitian pengujian vaksin sebelum disetujui – mencatat vaksin terbaru diuji untuk kelompok usia tertentu dengan tingkat perawatan dan perhatian yang sama seperti versi sebelumnya.

“Kami memiliki lebih banyak pemantauan untuk vaksin ini daripada yang kami miliki untuk vaksin lain yang telah kami luncurkan di sini di Amerika Serikat,” katanya. “Dalam hal itu, ini adalah vaksin teraman yang pernah kami berikan di Amerika Serikat.”

Uji klinis, tambah Jacobson, menunjukkan bahwa anak-anak 5-11 mengembangkan respons antibodi serupa dengan dosis yang lebih rendah saat remaja yang lebih tua.

Vaksin itu sendiri juga terbukti aman. Seperti dengan suntikan untuk orang yang lebih tua, gejala yang paling umum untuk usia 5-11 adalah nyeri sementara di tempat suntikan, kelelahan, dan sakit kepala dan nyeri otot.

Jacobson mengatakan efek samping yang lebih serius, terutama miokarditis, sangat jarang terjadi , dan sebagian besar kasusnya ringan dengan waktu pemulihan yang singkat.

“Jumlah apa yang Anda cegah dengan vaksin jauh lebih besar daripada risiko kecil miokarditis ringan hingga sedang dan sementara, atau peradangan otot,” kata Jacobson.

Meskipun kemungkinan seorang anak terkena penyakit serius atau meninggal rendah, lebih dari 8.300 anak berusia 5-11 tahun dirawat di rumah sakit karena Covid-19 karena penyakit serius; sedikitnya 94 anak dalam kelompok usia tersebut telah meninggal.

Jacobson mengatakan anak-anak, seperti orang dewasa, harus divaksinasi meskipun mereka sudah terinfeksi Covid-19. Sementara kekebalan alami memang memberikan perlindungan, itu tidak konsisten atau tahan lama seperti vaksin.

“Orang yang memiliki kekebalan melalui infeksi masih merespon dengan sangat baik terhadap vaksin dan mencapai tingkat antibodi yang jauh lebih tinggi daripada yang mereka miliki hanya dengan infeksi,” kata Jacobson.

Dengan banyaknya informasi yang salah tentang vaksin di internet, Jacobson menyarankan keluarga untuk beralih ke sumber informasi tepercaya, seperti situs web CDC , American Academy of Pediatrics , atau Mayo Clinic .

Jika keluarga masih tidak dapat menemukan jawaban yang mereka cari, ia menyarankan agar mereka beralih ke penyedia layanan kesehatan tepercaya.

“Jika Anda atau anak Anda memiliki pertanyaan yang tidak Anda tangani dengan baik, bahwa Anda tidak mendapatkan jawaban yang Anda butuhkan, atau anak Anda tidak mengerti, bawalah penyedia layanan kesehatan anak Anda,” katanya. “Mereka harus menjadi bagian dari pengambilan keputusan Anda tentang bagaimana Anda mengejar perawatan pencegahan.”