Panduan Untuk Menjaga Kesehatan Anak Disaat Musim Dingin

Panduan Untuk Menjaga Kesehatan Anak Disaat Musim Dingin – Dari mengobati batuk dan pilek hingga mengetahui apakah anak Anda membutuhkan antibiotik, inilah panduan kami untuk menjaga anak-anak sekolah dasar sesehat mungkin di musim dingin ini.

Panduan Untuk Menjaga Kesehatan Anak Disaat Musim Dingin

chlg – Ketika Anda memiliki anak sekolah dasar, rasanya seolah-olah mereka secara permanen berada di bawah cuaca, terutama di bulan-bulan musim dingin.

“Antara September dan Maret, kondisi cuaca menjadikannya waktu yang tepat bagi virus untuk berkembang biak,” kata Dr Philippa Kaye, dokter umum yang menyoroti kampanye musim dingin NHS England dan NHS Improvement.

Mengapa anak sering sakit?

Jika Anda mengira anak Anda hampir selalu sakit, Anda mungkin tidak salah besar: rata-rata anak mengalami antara delapan dan 12 pilek setahun.

“Anak-anak adalah penyebar super yang menularkan serangga di antara mereka sendiri,” jelas Dr Kaye. ‘Jika satu anak di kelas terinfeksi, sangat mungkin mereka semua akan terinfeksi.’

Baca Juga : Panduan Keluarga untuk Layanan Kesehatan Mental Anak

Ini karena mereka cenderung tidak pandai meniup hidung mereka dengan tisu, meletakkan tisu di tempat sampah dan kemudian mencuci tangan mereka – sering kali menggunakan selongsong!

Mereka mungkin lalai dalam mencuci tangan setelah pergi ke toilet, dan memasukkan barang-barang ke dalam mulut mereka, yang mendorong penyebaran virus.

Mereka juga memiliki sistem kekebalan yang sedang berkembang yang masih belajar bagaimana melawan infeksi, membuat mereka lebih rentan terkena penyakit ringan dibandingkan orang dewasa.

“Kabar baiknya adalah memerangi serangga ini akan membuat sistem kekebalan mereka lebih kuat dalam jangka panjang, tetapi itu bisa terasa seperti kerja keras dari September hingga Maret,” tambah Dr Kaye.

Mengobati penyakit ringan di rumah

Sebagian besar serangga musim dingin dapat diobati di rumah dengan obat yang tepat dan beberapa TLC.

Batuk, pilek, sakit tenggorokan dan sakit telinga

Anda mungkin tidak perlu memberikan obat apa pun kepada anak Anda jika mereka memiliki virus pernapasan ringan, meskipun Anda dapat memberikan parasetamol dan/atau ibuprofen pada bayi atau anak Anda (mengikuti petunjuk pada botol) jika mereka demam atau merasa tidak enak badan.

Jangan panik jika suhu anak Anda tinggi terutama jika mereka sedang bersemangat.

“Saya selalu menyarankan untuk merawat anak, bukan suhunya,” jelas Dr Kaye.

‘Jika mereka memiliki suhu 38,5C tetapi masih berkeliaran dengan cukup gembira, Anda tidak perlu memberikan obat. Di sisi lain, jika mereka hanya mengalami demam ringan tetapi sengsara dan lesu, beri mereka parasetamol atau ibuprofen.’

Juga pertimbangkan untuk meminta nasihat apoteker komunitas Anda, karena mereka adalah profesional kesehatan yang memenuhi syarat yang dapat menawarkan saran klinis tentang perawatan bebas yang mungkin membuat anak Anda lebih nyaman, seperti sirup obat batuk dan dekongestan.

Diare dan muntah

Jika anak Anda sakit atau diare, penting untuk mengganti cairan yang hilang dengan menawarkan minuman sedikit dan sering.

“Anda bisa memberi mereka air, susu, atau labu apa pun yang akan mereka minum,” kata Dr Kaye. Namun, NHS menyarankan untuk tidak memberikan jus buah atau minuman bersoda, karena dapat memperburuk diare.

Anda juga bisa mendapatkan sachet rehidrasi dari apotek yang dicampur dengan air dan membantu mencegah anak Anda mengalami dehidrasi.

“Jika Anda khawatir anak Anda tidak minum atau buang air kecil, cobalah tantangan cairan, di mana Anda memberi mereka 5ml air dalam jarum suntik obat setiap lima menit,” saran Dr Kaye.

“Jika mereka tidak bisa menahannya, atau belum kencing dalam enam jam, Anda harus membawanya ke A&E.”

Kapan harus melihat GP Anda?

“Dengan sebagian besar batuk, pilek, dan penyakit, Anda tidak perlu menemui dokter umum,” kata Dr Kaye. ‘Ingat bahwa ada cara lain Anda bisa mendapatkan saran, seperti apoteker atau NHS 111 Anda.’

Namun, jika anak Anda mengalami demam yang tidak kunjung turun meskipun sudah diberikan parasetamol atau ibuprofen secara teratur, Anda harus membuat janji dengan dokter.

“Itu tidak harus segera kembali normal, atau tetap turun setelah obatnya habis, tetapi selama itu turun secara signifikan, saya biasanya tidak khawatir,” saran Dr Kaye. “Namun, jika Anda tidak bisa menurunkannya atau itu berlangsung empat hingga lima hari, Anda harus menemui GP.

“Saya juga ingin melihat anak yang tidak minum atau kencing, atau yang sangat lesu.”

Terkadang sulit untuk mendapatkan janji dengan dokter pada hari itu. ‘Jika Anda memberi tahu mereka bahwa itu untuk anak kecil, mereka harus mencoba menemui mereka, atau setidaknya meminta dokter jaga untuk menelepon Anda, tetapi jika tidak, Anda dapat menghubungi NHS 111 untuk meminta nasihat atau pergi ke pusat perawatan,’ kata Dr Kaye.

Apakah anak Anda membutuhkan antibiotik?

Dokter berusaha keras untuk mengurangi penggunaan antibiotik. Ini karena mereka digunakan secara berlebihan di masa lalu, yang menyebabkan bakteri menjadi lebih resisten terhadapnya.

“Resistensi antibiotik adalah salah satu keadaan darurat kesehatan terbesar saat ini,” jelas Dr Kaye.

‘Bakteri telah berevolusi untuk bertahan hidup dengan pengobatan antibiotik. Ini berarti bahwa mereka kurang efektif ketika mereka perlu diresepkan – kita bisa menuju ke masa di mana bahkan infeksi sederhana perlu dirawat di rumah sakit dengan antibiotik IV.’

Karena itu, antibiotik tidak lagi diresepkan secara rutin untuk infeksi dada, infeksi telinga, atau sakit tenggorokan.

“Penyakit ini biasanya virus, yang berarti antibiotik tidak bekerja,” kata Dr Kaye.

Antibiotik juga bisa menimbulkan efek samping sendiri, seperti diare dan sariawan.

“Kami tidak akan pernah menahan antibiotik dari seorang anak yang membutuhkannya, tetapi jika kami memberi tahu Anda bahwa itu tidak perlu, kami akan dengan lembut meminta Anda menghormati keputusan itu,” kata Dr Kaye.